SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » » Komnas HAM Selidiki Kasus Kematian Wartawan Merauke TV

Komnas HAM Selidiki Kasus Kematian Wartawan Merauke TV

Written By Voice Of Baptist Papua on September 8, 2010 | 2:04 PM


KETERANGAN PERS : Johny Simanjuntak yang didampingi beberapa tim dari Komnas HAM Jakarta dan Papua sedang memberikan keterangan pers kepada sejumlah wartawan.

KETERANGAN PERS : Johny Simanjuntak yang didampingi beberapa tim dari Komnas HAM Jakarta dan Papua sedang memberikan keterangan pers kepada sejumlah wartawan.
MERAUKE [PAPOS]- Sebanyak lima orang anggota Komnas Hak Asasi Manusia (HAM) dari Jakarta dan Perwakilan Papua, sedang melakukan penyelidikan terhadap kasus tewasnya Wartawan Merauke TV, Ardyansah Matrain (25) tahun. Sikap yang dilakukan itu lantaran ada dugaan kuat yang mengarah kepada kematian korban lantaran dibunuh. Guna bisa menguatkan dugaan yang mengarah kepada pembunuhan, tim dari Komnas HAM sedang bekerja melakukan penyelidikan untuk mengungkap secara jelas.

Demikian disampaikan Koordinator Komnas HAM untuk penyelidikan kematian Ardyansah, Johny Simanjuntak dalam keterangan pers bersama sejumlah wartawan media cetak dan elektronik di Hotel Iteze, Selasa (7/8) petang. Menurutnya, Komnas HAM sangat serius dengan memberikan perhatian kepada siapapapun, termasuk wartawan Ardiansyah yang ditemukan terdampar di Kali Maro-Gudang Arang dalam keadaan telanjang beberapa bulan lalu.

Bagi Komnas HAM, demikian Simanjuntak, kematian korban dinilai tidak wajar. Sehingga harus ditindaklanjuti dengan mengumpulkan berbagai informasi dari pihak-pihak berkompoten. Selama beberapa hari di Kota Merauke, pihaknya telah bertemu dengan keluarga serta kuasa hukum guna mendapatkan secara detail alur perjalanan korban hingga ditemukan meninggal. “Kami juga meminta informasi dari Polres Merauke terkait sejauhmana penanganan yang dilakukan pasca kematian korban,” katanya.

Selain itu juga, jelas dia, Tim Komnas HAM langsung ke tempat kejadian perkara (TKP) guna melihat dari dekat lokasi awal tempat korban yang diduga dibunuh dan dibuang ke air. Dari beberapa hasil keterangan yang didapatkan, ada dua kemungkinan mendasar hingga bersangkutan tewas yakni karena bisa akibat dari bentuk pemberitaan yang dilansir selama ini. Juga ada gangguan depresi semenjak bersangkutan masih hidup. Meski ada dua versi demikian, namun tidak bisa dengan serta merta disimpulkan. Karena harus butuh suatu kajian secara mendalam lagi.

Kematian korban juga, katanya, tidak diketahui dan atau dilihat oleh siapapun. Sehingga untuk mengungkap secepatnya, tidak semudah yang dibayangkan. Meski begitu, polisi diminta agar lebih bersikap serius dalam menangani. Karena gaungnya tidak hanya di skala lokal, tetapi menjadi diskusi hangat di tingkat nasional. Komnas HAM juga tentunya akan bekerja dengan cara tersendiri sehingga semua bisa terungkap dan diumumkan kepada masyarakat luas agar tidak terus menjadi teka-teki untuk dipertanyakan. [frans]

http://www.papuapos.com/index.php?option=com_content&view=article&id=4839:komnas-ham-selidiki-kasus-kematian-wartawan-merauke-tv&catid=1:berita-utama
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger