SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , » Indonesia Tak Lagi Gunakan ASEAN Sebagai 'Tameng'

Indonesia Tak Lagi Gunakan ASEAN Sebagai 'Tameng'

Written By Voice Of Baptist Papua on March 10, 2011 | 5:34 PM

Jakarta - Indonesia telah menjadi anggota The Association of Southeast Asian Nations (ASEAN) sejak organisasi tersebut berdiri, bahkan yang turut mendirikan organisasi kawasan ini. Keanggotaan Indonesia di ASEAN dinilai memiliki relevansi yang berbeda dari waktu ke waktu. Kini ASEAN lebih digunakan Indonesia sebagai instrumen politik luar negerinya yang bebas aktif.

"Relevansi ASEAN bagi Indonesia dulu dan sekarang itu berbeda. Sebelum era reformasi kita menggunakan ASEAN sebagai 'tameng' atas perilaku kita. Kita bunuh orang di Papua, kita bunuh orang di Aceh dan sebagainya," papar peneliti CSIS, Rizal Sukma, dalam diskusi bertajuk 'Kepemimpinan Indonesia di ASEAN 2011: Peluang dan Tantangan' di Rumah PAN, Jl Warung Jati Barat Raya, Jakarta Selatan, Kamis (10/03/11).
Menurut Rizal atas 'perilaku' buruk di masa lalu itu, Indonesia menggunakan ASEAN untuk berlindung dari kecaman internasional. Namun, hal tersebut, mulai berubah selepas reformasi. Kini Indonesia tidak lagi menggunakan ASEAN sebagai 'tameng'. Indonesia lebih membutuhkan ASEAN sebagai instrumen politik luar negeri.

"Analoginya seperti menjaga agar rumah dan RW (Rukun Warga) aman, agar ketika ditinggal kita tidak takut kecolongan," ujar tokoh yang termasuk dalam 100 Global Thinkers versi majalah Foreign Policy ini.

Rizal mengandaikan jika RW, dalam hal ini ASEAN, sudah aman maka Indonesia dapat percaya diri dalam memainkan politik luar negeri yang bebas aktif di level internasional.

"Adanya ASEAN akan menambah bobot yang bagi Indonesia ketika bermain di kancah level yang lebih tinggi. Indonesia akan lebih leluasa memainkan politik luar negerinya yang bebas aktif," ujar peraih gelar doktor dari London School of Economics and Political Science (LSE) ini.

Indonesia, pada tahun 2011 ini tengah menjadi Ketua ASEAN. Indonesia mendapat tantangan untuk mengawal agenda-agenda ASEAN seperti mewujudkan komunitas ASEAN 2015 berupa komunitas politik dan keamanan, komunitas ekonomi dan komunitas sosial budaya. Masalahnya, ASEAN memiliki masalah yang kompleks.

"Permasalahan ASEAN sangat kompleks. Negara-negara anggotanya sangat beragam. Dari yang monarki seperti Brunei Darusaalam, junta militer seperti di Myanmar serta yang messy democracy seperti Indonesia. Ini suatu tantangan tersendiri," imbuh Rizal.
Sober detiknews
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger