SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , » Suport dan dukungan LSM untuk hak asasi manusia dan pembela hak asasi manusia di Papua Barat

Suport dan dukungan LSM untuk hak asasi manusia dan pembela hak asasi manusia di Papua Barat

Written By Voice Of Baptist Papua on July 14, 2011 | 3:27 AM

Organisasi yang berbasis di lebih dari selusin negara hari ini mengeluarkan pernyataan dukungan untuk organisasi Papua Barat menarik untuk keadilan dan hak asasi manusia.
Organisasi Papua telah "mengecam kegagalan pemerintah Indonesia untuk menjamin keadilan bagi atau melindungi orang Papua yang telah menjadi korban kebrutalan pasukan keamanan, termasuk pembunuhan ekstra-yudisial, penyiksaan, penculikan dan penjara," kata pernyataan itu. Organisasi internasional menyatakan "dukungan untuk banding berani" mereka dengan organisasi Papua dan berjanji "untuk menekan pemerintah pribadi kita dan organisasi internasional untuk menekan pemerintah Indonesia untuk bertindak secara positif dan langsung pada tuntutan untuk keadilan dan perlindungan terhadap pembela hak asasi manusia. "Mereka mengatakan bahwa" pelanggaran hak asasi manusia terus starkly menunjukkan batas-batas 'demokratisasi' di Indonesia. "

Pernyataan itu didukung oleh 54 organisasi internasional, regional, nasional dan lokal, yang berbasis di lebih dari selusin negara. Hal ini diprakarsai oleh Tapol, Barat Papua Tim Advokasi dan Timor Timur dan Indonesia Action Network (ETAN)
----
14 Juli 2011 - Dalam beberapa pekan terakhir, sangat dihormati Barat Papua organisasi non-pemerintah dan agama yang mempromosikan penghormatan terhadap hak asasi manusia telah berbicara tegas mengenai situasi manusia memburuk hak asasi di wilayah itu. Dalam dua pernyataan terpisah, organisasi mengecam kegagalan pemerintah Indonesia untuk menjamin keadilan bagi atau melindungi orang Papua yang telah menjadi korban kebrutalan pasukan keamanan, termasuk pembunuhan ekstra-yudisial, penyiksaan, penculikan dan penjara. Organisasi juga menyerukan perlindungan terhadap pembela hak asasi manusia. Pelanggaran hak asasi manusia terus starkly menunjukkan batas-batas 'demokratisasi' di Indonesia.
Dalam konferensi pers baru-baru, dua LSM hak asasi manusia, BUK (Serikat untuk Kebenaran) dan KontraS-Papua (Komisi untuk Orang Hilang dan Korban Tindak Kekerasan), menggarisbawahi kegagalan sistem peradilan Indonesia untuk mengatasi pelanggaran hak asasi manusia endemik oleh militer dan polisi. Mereka mencatat bahwa beberapa kasus telah mendekam selama lebih dari satu dekade dan mengatakan bahwa tahun tidak bertindak oleh pemerintah Indonesia mengenai kasus-kasus ini telah mendorong mereka untuk menarik "mekanisme internasional" untuk memastikan bahwa Pemerintah Indonesia membawa insiden ini di hadapan pengadilan hukum.
Pada konferensi pers mereka 14 Juni di Jayapura, LSM, menggambarkan kegagalan konsisten keadilan di Papua Barat, berkata:
"Berkenaan dengan pelanggaran hak asasi manusia yang telah dilakukan di Papua di tangan anggota-anggota tentara Indonesia (TNI) dan polisi Indonesia (POLRI), dalam semua kasus ini, telah hampir mustahil untuk membawa mereka ke pengadilan hukum. Dalam kasus insiden yang sebenarnya dibawa ke pengadilan, tidak ada yang dilakukan ke samping dengan korban; para pelaku dilindungi dengan argumen bahwa apa yang telah dilakukan adalah dalam kepentingan keamanan negara ".
LSM membuat referensi khusus untuk kejadian sangat mengerikan di mana orang Papua dibunuh, disiksa secara brutal atau hilang. Ini termasuk Juni 2001 Wasior dan 2008 Wamena insiden, polisi mengamuk di Abepura, serta mengulangi militer "operasi sweeping" di Papua Barat sentral dataran tinggi di mana warga sipil diusir dari rumah mereka ke hutan lokal di mana banyak yang meninggal karena kurangnya makanan, tempat tinggal dan akses ke perawatan medis. LSM juga kebijakan rinci dan praktek dimana subjek "Papua banyak diskriminasi, intimidasi dan ekstra-yudisial hukuman berdasarkan tuduhan tidak berdasar oleh instansi Pemerintah bahwa orang Papua, atau anggota keluarga mereka" separatis. "
Kedua LSM mengeluarkan tuntutan sebagai berikut:

    
1. Presiden Indonesia harus segera menyelesaikan kasus Wasior dan Wamena dan dengan demikian mengakui kenyataan bahwa Papua adalah warga negara dari Negara Kesatuan Republik Indonesia, NKRI yang berarti bahwa mereka berdiri dan martabat dalam negara ini sesuai dengan nilai-nilai Papua orang sebagai warga negara Indonesia.
    
2. Kantor pengacara-umum seharusnya berakhir intrik berkaitan dengan kasus-kasus Wasior dan Wamena dan koordinasi dengan lembaga-lembaga negara lainnya dan dengan demikian menghentikan kegiatan mereka yang telah mengakibatkan memperkuat siklus impunitas.
    
3. Administrasi provinsi Papua, bersama dengan DPRP (Provinsi Papua Legislatif), Komnas HAM-Papua dan MRP (The Papua Dewan Rakyat) harus bertindak bersama-sama secepat mungkin untuk memastikan bahwa insiden Wasior dan Wamena dibawa sebelum Pengadilan HAM di Tanah Papua.
    
4. Seorang manusia Papua pengadilan hak asasi harus segera didirikan.
    
5. Jika pemerintah gagal untuk menangani dengan serius kasus Wasior dan Wamena, kami, sebagai wakil dari semua korban pelanggaran hak asasi manusia di Tanah Papua, akan membawa hal-hal ini sebelum pengadilan internasional hukum.
Dalam konferensi pers terpisah 17 Juni, Koalisi Pembela HAM di Tanah Papua, terdiri dari hak asasi manusia terkemuka dan organisasi keagamaan berbicara menentang "tindakan kekerasan dan teror yang telah dilakukan terhadap para pembela hak asasi manusia serta terhadap wartawan. "
Koalisi termasuk Komnas HAM-Papua, Sinode Gereja Kingmi di Papua, Sinode Gereja Baptis di Papua, Foker LSM (LSM Kelompok Kerja) Papua, KontraS Papua, LBH - Lembaga Bantuan Hukum di Papua, dan BUK. Organisasi itu terutama kritis terhadap militer Indonesia yang anggotanya terlibat dalam insiden terakhir lima kekerasan terhadap warga sipil Papua dan tindakannya mereka mencatat, bertentangan dengan klaim bahwa militer Indonesia terlibat dalam proses reformasi.
Koalisi Pembela HAM di Tanah Papua oleh karena itu mengeluarkan pernyataan berikut:

    
1. Perlindungan dibutuhkan untuk pembela hak asasi manusia di Papua dalam melaksanakan kegiatan kemanusiaan mereka di seluruh Tanah Papua. Perlindungan tersebut dapat diberikan oleh pengenalan undang-undang khusus, sementara pada saat yang sama mendirikan sebuah komisi independen di tingkat negara untuk tujuan pemantauan dan advokasi serta mengambil sanksi terhadap orang-orang yang melakukan kekerasan terhadap para pembela hak asasi manusia.
    
2. Sebagai langkah jangka pendek, kita menganggapnya sebagai penting untuk membentuk suatu badan khusus dalam KOMNAS HAM untuk fokus pada perlindungan terhadap pembela hak asasi manusia.
    
3. Dalam pandangan banyak tindakan intimidasi dan kekerasan yang dilakukan oleh anggota angkatan bersenjata, kami mendesak komandan militer komando XVII Cenderawasih militer (di Papua Barat) untuk mengambil tindakan tegas di pengadilan hukum dan administrasi terhadap semua pelanggaran yang dilakukan oleh anggota TNI di tanah.
    
4. Untuk memberikan bimbingan moral kepada semua petugas angkatan bersenjata serta menyebarluaskan pemahaman hak asasi manusia sehingga untuk memastikan bahwa tindak kekerasan yang dilakukan oleh anggota angkatan bersenjata tidak dilakukan terhadap masyarakat sipil atau terhadap pembela HAM di Tanah Papua.
Indonesia telah jelas gagal untuk menjamin keadilan dalam kasus-kasus beberapa pelanggaran berat hak asasi manusia di Papua Barat dan untuk melindungi orang Papua membela hak asasi mereka melanggar kewajiban hukum pemerintah Indonesia yang terkandung dalam perjanjian internasional yang merupakan pihak, termasuk Kovenan Internasional tentang Hak Ekonomi, Sosial dan Budaya dan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik. Hal ini juga bertentangan dengan Deklarasi Universal Hak Asasi Manusia, terutama pasal 6, 7 dan 8.
Ini pelanggaran, kebijakan dan praktek, serta yang lain tidak disebutkan secara spesifik oleh LSM dan organisasi keagamaan telah hati-hati mendokumentasikan dan mengutuk dalam laporan PBB, laporan oleh pemerintah lain, dan dengan memimpin organisasi hak asasi manusia internasional.
Laporan-laporan internasional juga termasuk rekening penyalahgunaan pemerintah mengerikan, termasuk tragedi Biak 1998 dan penahanan pemerintah Indonesia terhadap sejumlah tahanan politik. Banyak dari para tahanan politik mengalami pelecehan dan penganiayaan yang ditargetkan melebihi bahkan kebrutalan yang dijatuhkan kepada para tahanan kriminal. Rekening Internasional kegagalan keadilan di Indonesia juga mengutuk terus menggunakan ketentuan hukum pidana Indonesia yang membentuk dasar untuk tuduhan "subversi" (seperti Pasal 106 kode). Ini adalah alat hukum kediktatoran Suharto untuk menindas kebebasan berbicara dan memiliki anteseden dalam pemerintahan kolonial Belanda.
Kami, organisasi-organisasi bawah ini mengekspresikan solidaritas yang kuat kita dengan dan dukungan untuk berani banding yang dibuat oleh organisasi-organisasi non-pemerintah dan keagamaan Papua. Kami berjanji untuk menekan pemerintah pribadi kita dan organisasi internasional untuk menekan pemerintah Indonesia untuk bertindak secara positif dan langsung pada tuntutan untuk keadilan dan perlindungan terhadap pembela hak asasi manusia. 
Source link: http://etan.org/news/2011/07papua.htm
Didukung oleh
Tapol (Inggris) Tim Advokasi Papua Barat (AS) Timor Timur dan Indonesia Action Network (ETAN) (AS)
PASAL 19 Asia-Pasifik Solidaritas Koalisi (APSOC) Asia Pasifik Aksi (AS) Asia Pasifik Dukungan Kolektif (Australia) Forum Asia untuk Hak Asasi Manusia dan Pembangunan (Forum-ASIA) Australia Timor Timur Asosiasi Persahabatan Inc Australia Asosiasi Papua Barat Australia Selatan (Inc) Nir-kekerasan baltimore Pusat (AS) Kampanye untuk Perdamaian dan Demokrasi (AS) Katolik Badan Untuk Overseas Development (CAFOD) (Inggris) Katolik Komisi Keadilan dan Perdamaian Brisbane (Australia) East Timor Action Network / Portland, Oregon (AS) Timor Timur Agama Outreach (AS) Fellowship of Reconciliation (AS) Yayasan Dr F.C. Kamma, Belanda Yayasan Pro Papua, Belanda Hijau Delaware (AS) Indonesia Komite HAM, Auckland (Selandia Baru) Solidaritas Indonesia (Australia) INSTITUT tentang Agama dan Kebijakan Publik (AS) Liga Internasional untuk Hak Asasi Manusia KontraS (Indonesia) Tanah adalah Hidup Luta Hamutuk Institute (Timor Leste) Madison-Ainaro (Timor Timur) Suster-Kota Aliansi, Madison, WI (USA) Misionaris Hati Kudus Keadilan dan Perdamaian Pusat, Australia Nonviolence International Kantor Amerika (AS) Pax Christi Aotearoa-Selandia Baru Pax Christi Australia Pax Christi Metro New York (AS) Pax Christi, New Orleans (AS) Konsorsium Pemberdayaan Rakyat (PEC), Indonesia Pekerja Filipina Dukungan Komite (AS) Tekan untuk Perubahan (AS) Seattle CISPES Seattle International Human Rights Coalition (SIHRC) (AS) Swedia Asosiasi Papua Merdeka Swedia Komite Timor Timur Syracuse Dewan Perdamaian (AS) Urban Poor Consortium, Indonesia War Resisters Liga (AS) Papua Barat Action Network, Kanada Papua Barat Action Network / US Papua Barat Media (Australia) Jaringan Papua Barat (WPN), Jerman Papua Barat Kelompok Solidaritas Brisbane (Australia)
John Feffer, co-direktur, Foreign Policy In Focus * Sharon Silber, Perwakilan AS, Masyarakat Masyarakat Terancam Eileen B. Weiss, Co-Founder, Yahudi Terhadap Genosida (US) Shulamith Koenig, Gerakan Rakyat untuk Belajar Hak Asasi Manusia (PDHRE) 
_translate by google

Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger