SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , , , » Pengadilan Pengkhianatan mengancam hak-hak dasar Orang Papua

Pengadilan Pengkhianatan mengancam hak-hak dasar Orang Papua

Written By Voice Of Baptist Papua on March 27, 2012 | 7:26 PM

Opinion: Maire Leadbeater  -- published nzherald.co.nz

Foto Ilutrasi
Mendeklarasikan komitmen untuk kebebasan bukan' pengkhianatan 'dalam bangsa saya ", kata Maire.
Pada tahun 1961 masyarakat asli Papua Barat sedang mempersiapkan kemerdekaan dan memilih bendera nasional mereka: merah, putih dan biru 'Bintang Kejora'. Mereka masih di bawah kontrol kolonial Belanda, tetapi bendera mereka seperti Maori menentukan nasib sendiri bendera, mewakili aspirasi mereka untuk masa depan dan kebanggaan nasional mereka.
Hanya setahun kemudian Belanda menyerah pada bahasa Indonesia dan Amerika Serikat dan tekanan setuju untuk menyerahkan koloni mereka ke administrasi PBB yang dengan cepat digantikan oleh pemerintahan Indonesia. Apakah rencana dekolonisasi Belanda tinggal di jalur Papua Barat akan mencapai kemerdekaan pada tahun 1970 - lebih awal dari mereka tetangga Papua Nugini.
Di bawah pemerintahan Indonesia bendera ini dilarang, tetapi orang Papua Barat tidak pernah berhenti menampilkan itu.
Tanpa kekerasan perlawanan terhadap kekuasaan Indonesia dalam beberapa tahun terakhir mengungsi metode militer, dan Papua Barat juga berusaha untuk mengingatkan masyarakat internasional hak asasi mereka untuk penentuan nasib sendiri. Ada dukungan sejarah yang kuat untuk klaim mereka bahwa di Indonesia 1969 'Act of Free Choice' yang disebut dilakukan di bawah tekanan ekstrim sementara negara-negara Barat termasuk Selandia Baru berpaling.
Sekarang pengadilan baru saja menyimpulkan di Jayapura, ibukota Papua Barat, dengan vonis keterlaluan yang mungkin datang untuk menandai titik balik, seperti yang sedang banyak dikutuk.
Forkorus Yaboisembut, yang dengan bangga mengenakan dasi Bintang Kejora ke pengadilan setiap hari, dan empat rekannya diadili dengan tuduhan pengkhianatan, dan kini telah dihukum tiga tahun penjara. Forkorus, Edison Waromi, Selfius Bobii, Agus Kraar, dan Dominikus Sorabut, ditangkap 19 Oktober lalu, karena peran mereka dalam mengorganisir 3 seluruhnya terbuka hari pertemuan beberapa 5000 orang Papua yang terdiri dari semua distrik.
Pada kesempatan ini para peserta memutuskan untuk mengumumkan kemerdekaan, dan Forkorus Yaboisembut untuk memilih, yang memimpin Majelis Adat Papua, sebagai Presiden baru mereka, bersama Edison Waromi sebagai Perdana Menteri. Mereka meminta Indonesia dan masyarakat internasional untuk menghormati panggilan mereka.
Ada polisi sangat mengancam dan kehadiran militer di seluruh Kongres sehingga finale harus dilihat sebagai ekspresi kuat keyakinan Papua di masa depan dan sebagai bukti optimisme mereka. Mendeklarasikan komitmen untuk kebebasan bukan 'pengkhianatan' dalam bahasa saya.
Ada malah harus menjadi percobaan bagi mereka bertanggung jawab atas peristiwa mengerikan yang mengikuti Kongres. Sebagai peserta bersiap-siap meninggalkan tempat udara terbuka polisi melepaskan tembakan langsung dari operator personil lapis baja mereka. Setidaknya 3 orang tewas dalam darah dingin. Peserta ditangkap, dipukuli ditendang dan dipaksa untuk merangkak ke tengah lapangan. Sekitar 90 mengalami luka-luka dan 300 orang ditangkap secara sewenang-wenang. Acara ini difilmkan dengan detil dari dekat oleh orang-orang muda pemberani yang mempertaruhkan keselamatan mereka sendiri untuk memastikan bahwa bukti yang dapat diposting di Youtube.
Beberapa bahasa Indonesia 17 personil polisi sejak menerima 'sanksi administratif' dalam sidang disiplin internal tapi itu tidak pertanggungjawaban atas pelanggaran berat 19 Oktober 2011.
Amnesty dan Human Rights Watch mengatakan bahwa Indonesia menentang komitmennya menandatangani kontrak dengan Konvensi Internasional yang melindungi hak atas kebebasan berpendapat dan berekspresi dan hak untuk berkumpul secara damai. Sebaliknya Indonesia menyeret keluar era pengkhianatan hukum kolonial tua yang tampaknya akan digunakan hanya untuk kasus-kasus perbedaan pendapat damai dan terutama di Papua Barat.
Tak seperti biasanya, Menlu AS Hillary Clinton berbicara November lalu tentang kekerasan dan penyalahgunaan hak asasi manusia di Papua Barat. Dia menganjurkan dialog dan reformasi damai untuk Papua Barat. Menteri Luar Negeri McCully mengatakan kepada organisasi saya bahwa Selandia Baru juga prihatin tentang tuduhan pelanggaran hak asasi manusia dan bahwa Pemerintah Selandia Baru akan mengikuti perkembangan pengadilan 'Jayapura Lima. "
Tapi, seperti pada hari-hari buruk ketika Indonesia menduduki Timor Timur, kata-kata yang menjadi perhatian tidak akan memotong mustard. Apa yang membuat perbedaan bagi orang Timor Timur itu potong hubungan militer ke Indonesia. Selandia Baru kembali hubungan pertahanan dengan Indonesia pada tahun 2007, mengabaikan fakta bahwa militer tidak direformasi atau telah bertanggung jawab atas kejahatan HAM masa lalu.
Dibandingkan dengan Australia dan pertahanan Amerika link itu adalah skala hal-hal kecil seperti pertukaran perwira bilateral, tetapi merupakan segel ketidaklayakan persetujuan Kami juga menawarkan pelatihan di Community Policing ke Kepolisian di Papua Barat.
Analisis laporan pelatihan dan dokumen evaluasi independen dari program ini menunjukkan bahwa kita tidak mengajarkan keterampilan hukuman. Saya percaya pelatih memiliki niat baik. Namun, dalam konteks sangat represif Papua Barat, masukan Selandia Baru tampaknya telah dihukum ujung dipertanyakan. Satu indonesian polisi mengatakan ia telah bekerja keterampilan dan pendekatan diajarkan oleh Polisi Selandia Baru untuk menyelesaikan kerusuhan politik di daerah, di mana 'nasionalis Papua berencana untuk menaikkan bendera Bintang Kejora.
Kami harus akhir polisi dan pelatihan militer dan malah mendesak Indonesia untuk mengambil hukum usang 'pengkhianatan' off pembukuannya. Papua Barat pemimpin berulang kali menyerukan dialog dengan Jakarta dan mereka membutuhkan dukungan dari tetangga mereka Pasifik untuk membantu menemukan resolusi damai untuk konflik yang panjang dan tragis.
* Maire Leadbeater adalah juru bicara Indonesia Komite Hak Asasi ManusiaOleh Maire Leadbeater
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger