SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » » Ribuan Rally di Papua Barat: Tolak Otonomi Khusus, Permintaan Referendum di Kemerdekaan

Ribuan Rally di Papua Barat: Tolak Otonomi Khusus, Permintaan Referendum di Kemerdekaan

Written By Voice Of Baptist Papua on July 8, 2010 | 9:30 PM

kantor berita internasional telah melaporkan pada rally massa di Jayapura, ibukota Provinsi Papua Indonesia. Ribuan orang bergabung dengan sebuah perjalanan panjang, berjalan 17 km dari MRP (Majelis Rakyat Papua - Majelis Rakyat Papua) ke DPRP (Dewan Perwakilan Rakyat Papua - Provinsi Papua Legislatif), menolak Otonomi Khusus yang diberikan oleh Indonesia pada tahun 2001 dan menuntut referendum pada kemerdekaan Papua Barat dan dialog internasional dimediasi dengan Jakarta. Sebagai pengunjuk rasa bergabung dengan rally dari beberapa titik di kota, kerumunan orang - diklaim oleh media ke nomor hanya beberapa ribu - membengkak menjadi hampir 20.000. Mereka menempati dasar legislatif provinsi di bawah pengawasan ketat polisi dan unit militer.
long_march_jayapura.jpg
long_march_jayapura.jpg

Situasi tegang saat polisi mengizinkan pengunjuk rasa untuk menghabiskan malam di Papua legislatif


kantor berita internasional telah dilaporkan pada rapat massa di Jayapura, ibukota Papua provinsi Indonesia. Ribuan orang bergabung dengan sebuah perjalanan panjang, berjalan 17 km dari MRP (Majelis Rakyat Papua - Majelis Rakyat Papua) ke DPRP (Dewan Perwakilan Rakyat Papua - Provinsi Papua Legislatif), menolak Otonomi Khusus yang diberikan oleh Indonesia pada tahun 2001 dan menuntut referendum kemerdekaan Papua Barat dan dialog yang dimediasi internasional dengan Jakarta. Sebagai pengunjuk rasa bergabung dengan rally dari beberapa titik di kota, kerumunan orang - diklaim oleh media untuk nomor hanya beberapa ribu - membengkak menjadi hampir 20.000. Mereka menduduki dasar legislatif provinsi di bawah pengawasan ketat polisi dan unit militer.


Menurut pesan dari penyelenggara, polisi menangkap KNPB (Kominte Nasional Papua Barat - Komite Nasional Papua Barat) anggota David Frans Huby di 09:00 di Jayapura. Dia berpidato meminta orang untuk bergabung reli. Dia sekarang ditahan di Polda Papua (Papua polisi daerah) kantor pusat. Polisi juga mencegah kelompok-kelompok orang dari Kabupaten Keerom dekat bergabung ke Maret Jayapura.


The Jakarta Globe melaporkan pada rally dan dikutip salah satu penyelenggara nya:


"Otonomi khusus telah gagal melindungi hak-hak penduduk asli Papua," pemimpin Markus Haluk mengatakan protes. "Kami ingin mendorong provinsi badan legislatif Papua untuk mengadakan rapat pleno untuk menyatakan bahwa otonomi khusus adalah kegagalan dan mengembalikannya ke pemerintah pusat."


The laporan menyatakan bahwa legislatif provinsi Papua membatalkan pertemuan khusus yang akan diadakan untuk memproses tuntutan para pengunjuk rasa. Hal ini juga melaporkan bahwa polisi menahan seorang jurnalis Perancis untuk melaporkan demonstrasi sementara dengan visa turis.


media masyarakat Papua melaporkan bahwa legislator propinsi Papua dibagi tentang bagaimana menghadapi reli dan tuntutan. legislator mendukung deklarasi yang disponsori MRP dan mobilisasi dukungan massa itu menyatakan bahwa ada faksi dari legislator yang menentang gerakan ini dan yang tidak hadir pada legislatif untuk sesi khusus yang direncanakan. Sekelompok legislator bertemu dengan penyelenggara rally FORDEM (Forum Demokrasi Rakyat Papua Bersatu - Serikat Rakyat Papua Forum Demokrasi) dan menyatakan bahwa mereka harus membiarkan pengunjuk rasa untuk menghabiskan malam atas dasar legislatif .


Menurut pesan dari penyelenggara, Indonesia sepenuhnya polisi bersenjata pindah pada pengunjuk rasa pukul 6 sore, setelah tenggat waktu mereka untuk rally untuk membubarkan telah berlalu. The. situasi meningkat untuk menegangkan sebuah kebuntuan dan protes kemudian pemimpin berusaha negosiasi dengan polisi Pertemuan diadakan untuk beberapa jam, menghasilkan kesepakatan dengan polisi bahwa pemrotes akan diizinkan untuk menghabiskan malam dengan alasan legislatif dan tinggal di sana sampai 18:00 pada tanggal 9 Juli. Dekat dengan 20.000 orang menghabiskan malam di lokasi protes. Situasi tegang dan dinamis, dan perilaku yang diberikan sebelumnya oleh aparat keamanan, hal-hal yang dapat berubah dengan cepat di tanah. Menurut penyelenggara, keputusan oleh pengunjuk rasa pada apakah atau tidak untuk membubarkan oleh 18:00 pada 9 Juli akan bergantung pada setiap tindakan yang diambil oleh legislator provinsi berkaitan dengan memegang sesi khusus untuk menindaklanjuti tuntutan dibuat dalam deklarasi disponsori Sorabut MRP. Dominikus DAP (Dewan Adat Papua - Dewan Adat Papua) menyatakan bahwa "aparat keamanan berusaha membubarkan rally kami tetapi mereka kalah jumlah. Dengan begitu banyak dari kita di sini, apa yang bisa mereka lakukan? "


media Papua menegaskan bahwa polisi memberikan izin kepada pengunjuk rasa untuk menghabiskan malam, dan bahwa khusus Brimob (Mobile Brigade) pasukan polisi telah mundur, meninggalkan hanya unit polisi reguler untuk menjaga situs.


Penyelenggara telah berusaha membelokkan apa yang mereka gambarkan sebagai kampanye misinformasi bertujuan untuk memprovokasi pengunjuk rasa dan untuk menyebarkan desas-desus tentang beberapa penyelenggara. Dominikus Sorabut DAP menyatakan bahwa "selama beberapa minggu terakhir pesan teks provokatif sudah beredar membuat berbagai tuduhan tentang maksud dari perjalanan ini. Namun , aksi kami damai dan transparan. Ada orang yang berusaha memprovokasi dengan menyebarkan desas-desus, tetapi ini hanyalah sebuah skenario untuk membawa kekacauan gerakan kami, dan tidak berhasil ".


media di Indonesia melaporkan pada pesan-pesan teks yang provokatif, dengan kepala polisi daerah meminta warga Jayapura untuk tidak terprovokasi.


Sementara itu, media Papua melaporkan pada aksi unjuk rasa yang terjadi di kota-kota lain di Papua, di mana demonstran menggema tuntutan yang dibuat di Jayapura.


Komunitas penyelenggara seluruh Papua dilaporkan kepada jaringan mereka pada situasi di berbagai daerah.. Di Manokwari, polisi hebat yang diblokir reli dan tersebar demonstran Di Merauke, lebih dari 1000 orang berbaris ke legislatif daerah untuk menyajikan tuntutan mereka, dan bersatu terhadap kegagalan Otonomi Khusus untuk melindungi masyarakat adat, terutama dalam 80 hektar yang direncanakan-Merauke Makanan juta Estate. Di kota dataran tinggi Wamena, toko-toko dan bisnis tutup karena ribuan bersatu, mencela Otonomi Khusus dan menyerukan keadilan ekonomi dan swasembada, dan berbaris ke legislatif daerah Yulianus. Organizer Hisage menyatakan bahwa "kami menuntut bahwa penduduk Papua kedaulatan dikembalikan".

§Pendudukan DPRP
oleh Friedman Jacques Kamis 8 Juli 2010 17:21
dprp_occupied.jpg
dprp_occupied.jpg

Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger