SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , » Menyeimbangkan bertindak untuk Obama pada hubungan keamanan Indonesia

Menyeimbangkan bertindak untuk Obama pada hubungan keamanan Indonesia

Written By Voice Of Baptist Papua on November 9, 2010 | 7:39 PM

Oleh Olivia Rondonuwu

JAKARTA (Reuters) - Amerika Serikat dan Indonesia memiliki banyak kepentingan keamanan bersama, tapi Presiden AS Barack Obama menghadapi batu sandungan sulit ketika membahas lebih dekat hubungan militer selama kunjungannya minggu ini - hak asasi manusia. SOURCE

militer Indonesia, dan khususnya pasukan Kopassus yang khusus, memiliki catatan hak kepalang dalam kampanye terakhir melawan kaum separatis di Timor Timur, Papua Barat dan Aceh. Sebuah video baru yang menunjukkan penyiksaan terhadap orang-orang Papua telah membawa masalah ini kembali di bawah sorotan sebagai kunjungan Obama Indonesia.

Kedua negara memiliki hubungan keamanan yang sudah berjalan lama. Detasemen Indonesia's 88 unit anti-teroris, yang dibentuk setelah bom Bali tahun 2002, didanai, dilengkapi dan dilatih oleh Amerika Serikat dan Australia, dan telah mencetak keberhasilan mengesankan.

Ancaman militan di Indonesia sudah sangat berkurang dalam dekade terakhir. Grup yang setia kepada al Qaeda telah tersebar dan pemimpin kunci banyak telah dibunuh oleh pasukan dari Detasemen 88. Obama perlu untuk memastikan bahwa kerjasama yang erat terus memerangi militansi di negara muslim terbesar di dunia.

Jakarta juga, ingin menggalang keamanan, sebagian untuk bertindak sebagai benteng melawan China semakin hawkish yang telah melenturkan otot dalam sengketa wilayah di Laut Cina Selatan dengan beberapa negara tetangga Asia Tenggara Indonesia.

"Saya rasa semua presiden di AS harus mengambil Indonesia sebagai teman baik," ujar analis keamanan Bahasa Indonesia Noor Huda Ismail, wakil presiden Sekurindo Global Consulting.

"Mereka tidak punya pilihan selain berteman dengan kita karena kita akan benteng mereka di wilayah tersebut, untuk mengandung Cina."

tindakan penyeimbangan Obama adalah untuk membina dan memperdalam kerjasama keamanan tanpa muncul untuk memaafkan pelanggaran hak asasi manusia oleh militer Indonesia dan polisi.

Bahasa Indonesia counterpart Susilo Bambang Yudhoyono-Nya juga memiliki tindakan penyeimbangan untuk melakukan. Cina adalah kekuatan yang dominan di Asia, dalam hal ekonomi serta militer. Dalam kerja samanya dengan Washington, Yudhoyono harus berusaha untuk menghindari Beijing berlawanan.

VIDEO PENYIKSAAN mempersulit Ties

Pada bulan Juli, Menteri Pertahanan Robert Gates mengumumkan dalam kunjungannya bahwa Washington berakhir larangan hubungan dengan Kopassus. Dia mengatakan langkah-langkah ini diikuti oleh Indonesia untuk menghilangkan dihukum pelanggar hak asasi manusia dari jajaran pasukan khusus.

Tetapi organisasi hak asasi manusia bereaksi dengan kemarahan, mengatakan Kopassus masih pelabuhan petugas bersalah atas kejahatan terhadap kemanusiaan. Dan bocornya video yang menunjukkan penyiksaan orang Papua, tempat aksi separatis tingkat rendah telah direbus selama puluhan tahun, telah membuat masalah bahkan lebih sensitif.

Video ini menunjukkan dua laki-laki Papua sedang diinterogasi dan disiksa. Mereka dipukuli dan ditendang. Satu orang memiliki pisau diadakan untuk tenggorokannya, dan lain telah membakar tongkat diadakan untuk alat kelaminnya.

Data video - yang tampaknya telah difilmkan dengan ponsel salah satu interogator - menunjukkan itu diambil pada tanggal 30 Mei tahun ini. Tidak jelas apa unit pasukan keamanan Indonesia terlibat.

"AS tampaknya sangat berhati-hati pada kerjasama militer dengan Indonesia, dan salah satu masalah utama adalah Papua," kata Andi Widjajanto, analis keamanan di Universitas Indonesia.

"Ini lebih merupakan masalah sekarang dengan merilis pita video penyiksaan militer Indonesia."

Apa yang membuat masalah bahkan lebih sensitif adalah banyak orang Indonesia menuduh Amerika Serikat standar ganda - terutama setelah banyak laporan pelanggaran Amerika di Irak dan Afghanistan, di atas seluruh skandal Abu Ghraib.

Beberapa kelompok Islam di Indonesia mengatakan bahwa Amerika Serikat melancarkan perang melawan Islam dan hanya peduli tentang hak asasi manusia orang Kristen.separatis Papua adalah Kristen, begitu juga dengan Timor Timur yang merdeka dari Indonesia pada tahun 1999 setelah puluhan tahun upaya-upaya militer berat tangan untuk menghancurkan mereka.

Detasemen 88, juga telah dituduh pelanggaran hak asasi.

Ismail mengatakan bahwa jika pertempuran melawan militansi di Indonesia harus dimenangkan, itu penting bahwa pasukan keamanan mampu menangkap hati dan pikiran dan menghindari mengasingkan Muslim.

"Sebagian besar bantuan dari Amerika Serikat untuk Detasemen 88 adalah dengan menyediakan persenjataan, tetapi jika Anda melihat situasi, itu adalah perang narasi, Anda tidak dapat narasi benar-benar counter dengan peluru, Anda harus counter dengan narasi yang lain," katanya.

Juga, Kopassus tetap merupakan kekuatan politik sangat berpengaruh. Banyak politisi Indonesia yang terkemuka mantan perwira di pasukan khusus. Yudhoyono kakak ipar adalah mantan kepala Kopassus dan tip sebagai panglima militer masa depan Indonesia.

"Kopassus adalah mesin untuk membuat calon pemimpin Indonesia pos militer Strategis di negeri ini hampir selalu dipenuhi oleh pejabat Kopassus,." Kata Widjajanto.

"Dengan AS tidak bekerja sama dengan Kopassus itu adalah kehilangan kesempatan untuk mendapatkan hubungan lebih dekat dengan masa depan pemimpin politik dan militer Indonesia."

(Tambahan laporan oleh Telly Nathalia dan Chris White di Jakarta; Menulis oleh Andrew Marshall; Editing oleh David Fox)

Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger