SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » » Human Rights Watch Letter to President Obama Ahead of his Trip to Indonesia

Human Rights Watch Letter to President Obama Ahead of his Trip to Indonesia

Written By Voice Of Baptist Papua on March 3, 2010 | 3:57 PM

Dear President Obama,

Kami menulis sebagai Anda mempersiapkan untuk berangkat ke Jakarta untuk memulai US-Indonesia Komprehensif Kemitraan. Kami mendorong Anda untuk memanfaatkan kesempatan ini untuk menegaskan kembali bahwa hak asasi manusia dan aturan hukum merupakan pilar penting keterlibatan AS di Indonesia. Kami meminta Anda melakukan ini dengan secara terbuka menyerukan kepada pemerintah Indonesia untuk membuat perbaikan hak asasi manusia kritis dan dengan menerapkan Kemitraan Komprehensif dengan cara-cara yang akan memastikan bahwa kerjasama dengan Amerika Serikat mengarah pada perbaikan, bukan kemunduran, di Indonesia catatan hak asasi manusia.
http://www.hrw.org/en/news/2010/02/25/human-rights-watch-letter-president-obama-ahead-his-trip-indonesia

Anda ikatan keluarga dan pengalaman masa lalu yang tinggal di Indonesia menyediakan anda dengan hubungan yang erat dengan negara. Mereka juga menyediakan anda dengan kapasitas yang unik untuk memahami hak-hak asasi manusia serius tantangan yang dihadapi masyarakat Indonesia dan untuk menghargai peran yang bisa dimainkan AS dalam memperkuat rasa hormat terhadap hak asasi manusia dan aturan hukum di Indonesia di masa depan.

Selama dekade terakhir, Indonesia telah mengambil banyak langkah-langkah penting untuk bergerak dari negara otoriter ke muncul, menghormati hak-hak demokrasi. Presiden Susilo Bambang Yudhoyono harus commended untuk mendorong sejumlah usaha-usaha tersebut, terutama untuk memperkuat perdamaian dan mendorong rekonstruksi di Aceh dan untuk perijinan di Indonesia komisi anti-korupsi untuk mengadili sejumlah kasus korupsi yang melibatkan pejabat pemerintah dan tokoh masyarakat.

Namun dalam 13 bulan sejak Anda menjabat, beberapa hak asasi manusia mengkhawatirkan tren telah mulai muncul di Indonesia, terutama yang berkaitan dengan hak-hak untuk kebebasan berekspresi, berkumpul damai, dan agama. Mengenai isu-isu seperti kegiatan bisnis militer atau akuntabilitas untuk pelanggaran oleh aparat keamanan, kritis upaya-upaya reformasi terhenti, mengangkat pertanyaan-pertanyaan serius tentang komitmen Presiden Yudhoyono untuk menundukkan militer Indonesia untuk penegakan hukum. Di daerah lain, AS mempunyai kepentingan kuat dalam mendorong Indonesia untuk melanjutkan upaya reformasi pemula, termasuk meningkatkan perlindungan bagi pekerja rumah tangga di Indonesia dan memerangi korupsi endemik, subjek tentang yang tampaknya publik Indonesia terutama marah.

Ada orang yang berpendapat bahwa dalam memasuki Kemitraan Komprehensif, Amerika Serikat harus menghindari secara eksplisit masa lalu dan berkelanjutan menangani pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia. Kami percaya bahwa akan menjadi kesalahan dan malah mendorong Anda untuk menyertakan janji publik ditingkatkan menghormati hak asasi manusia sebagai pusat papan kemitraan dan kondisi memperdalam keterlibatan AS atas hak asasi manusia konkret komitmen dan perbaikan dari Indonesia. Tindakan tersebut tidak hanya akan menegaskan kembali komitmen Amerika untuk mempromosikan hak asasi manusia dan nilai-nilai demokrasi di dalam dan luar negeri, tetapi juga akan memperkuat kemampuan Indonesia untuk melayani sebagai yang handal dan stabil mitra strategis, demi keuntungan Amerika dan rakyat Indonesia, dalam tahun-tahun mendatang.

Para pejabat Amerika baru-baru ini telah mengambil beberapa langkah penting yang menunjukkan perhatian tumbuh untuk mempromosikan hak asasi manusia di Indonesia. Sebagai contoh, pada September 2009 Para pejabat AS menolak untuk menyetujui permohonan visa dari Letnan Jenderal Sjafrie Sjamsoeddin, yang telah terlibat dalam serius pelanggaran HAM masa lalu, dan Mayor Jenderal Pramono Edi Wibowo. Selain itu, kami mencatat bahwa sampai saat ini militer AS telah menahan diri dari memulihkan hubungan dengan tentara Indonesia terkenal Pasukan Khusus (Kopassus).

Namun, jika harapan AS untuk mengamankan keuntungan abadi di banyak dari bidang yang diminati di Indonesia, termasuk kelautan dan keamanan regional, kerjasama tentang perubahan iklim, dan mempromosikan demokrasi di dunia terbesar di negara berpenduduk mayoritas Muslim, perlu melampaui langkah-langkah ini dan mempromosikan perbaikan signifikan dalam hak asasi manusia oleh pemerintah Indonesia. Selama masa kepresidenannya, Presiden Yudhoyono telah benar-benar menunjukkan komitmen terhadap prinsip-prinsip demokratis, tetapi ia telah gagal untuk menjaga kebebasan berekspresi dan agama dalam sejumlah cara yang signifikan, meninggalkan dasar-dasar demokrasi di Indonesia lemah berbahaya. Dia telah sering menolak subjek kuat tokoh publik dan swasta dengan aturan hukum dan untuk menahan mereka bertanggung jawab atas pelanggaran serius, merongrong keandalan dari komitmen pemerintah untuk reformasi dalam penegakan hukum, militer, dan sektor kehutanan. Dan sementara militer Indonesia telah benar-benar secara resmi menarik diri dari politik, kepentingan bisnis yang langgeng dan impunitas bagi pelanggaran masa lalu menyediakannya dengan tingkat signifikan kemerdekaan dari pemerintah sipil dan panggilan ke mempertanyakan kebugaran sebagai mitra keamanan untuk US. Jika pemerintah AS berharap untuk mencapai tujuan yang berkaitan dengan hubungannya dengan Indonesia, seharusnya mendorong sejumlah reformasi kelembagaan dimaksudkan untuk mengatasi masalah ini.

Sebagai berikut, kami mendesak bahwa Anda mencari komitmen konkret dalam lima bidang: kebebasan berekspresi dan agama, kondisi di Papua, reformasi militer dan akuntabilitas, perawatan rumah tangga PRT, dan korupsi, terutama sektor kehutanan korupsi yang mengancam perubahan iklim mungkin inisiatif .

1. Narapidana politik, Freedom of Expression, dan Kebebasan Beragama

Indonesia melakukan langkah besar dalam membuka ruang untuk kebebasan berekspresi dan media di tahun-tahun segera setelah Soeharto dipaksa turun dari kekuasaan. Tetapi beberapa tahun terakhir telah melihat beberapa perkembangan yang mengganggu. Pejabat Indonesia terus melaksanakan sejumlah undang-undang yang menjaring ekspresi damai politik, agama, dan tampilan lain. Hukum-hukum ini termasuk pelanggaran pidana di Indonesia kode seperti pengkhianatan atau pemberontakan (Makar) dan "menghasut kebencian" (haatzai artikelen), yang telah digunakan berulang-ulang terhadap aktivis politik, termasuk orang-orang dari Maluku dan Papua.

Meskipun tidak banyak dihargai dan bertentangan dengan narasi yang muncul di Indonesia demokrasi, Indonesia saat ini memiliki pertumbuhan yang signifikan dan jumlah tahanan politik, terutama individu-individu meletakkan di balik jeruji besi untuk mengadakan demonstrasi dan menaikkan bendera atau menampilkan simbol bahwa pemerintah Indonesia ditafsirkan sebagai panggilan untuk kemerdekaan.

Pejabat Indonesia juga terus melaksanakan sejumlah undang-undang yang secara efektif membatasi kebebasan ekspresi aktivis anti-korupsi, wartawan, dan warga negara yang ingin melaporkan kesalahan atau keluhan konsumen udara. Seringkali pembatasan ini diberlakukan dengan cara yang menunjukkan bias atau korupsi pada pihak yang berwenang. Human Rights Watch telah mengidentifikasi lebih dari selusin kejadian dalam tiga tahun terakhir di mana pejabat publik atau swasta berpengaruh aktor digunakan undang-undang pidana pencemaran nama baik, beberapa di antaranya mengandung hukuman tinggi untuk menghina atau defaming seorang pejabat publik, sebagai alat pembalasan terhadap kritik. Kadang-kadang, sasaran serangan tersebut ditahan oleh pihak berwenang dan bahkan dipenjara, tapi bahkan ketika mereka dijatuhi hukuman percobaan atau dibebaskan dari fitnah, tuntutan pidana terhadap mereka menimbulkan efek dingin yang berbahaya di seluruh komunitas mereka dan di antara anggota profesi mereka .

Indonesia terus gagal untuk menjaga kebebasan beragama juga, termasuk melalui "menghujat" hukum bahwa kewenangan kepada penjara dari orang-orang yang mempertimbangkan untuk pejabat pemerintah telah menyimpang dari ajaran pusat salah satu dari enam agama yang diakui secara resmi di Indonesia. Pada tanggal 4 Februari 2010, Menteri Agama dan Hukum dan Hak Asasi Manusia secara terbuka membela Penghujatan Hukum, yang MK saat meninjau, dengan alasan bahwa perlu "untuk mendukung toleransi beragama."

Pada Juni 2008, menteri urusan agama mengeluarkan dekrit yang memerintahkan anggota gerakan keagamaan Ahmadiyah untuk menghentikan kegiatan keagamaan publik mereka. Setelah itu, militan Islam secara paksa ditutup atau menyerang beberapa masjid Ahmadiyah dan pengikutnya mengungsi dari rumah mereka. Dalam hal ini dan contoh-contoh lainnya, termasuk satu yang melibatkan jemaat Protestan di pinggiran Besaki Jakarta pada Februari 2010, aparat penegak hukum gagal melakukan intervensi terhadap kelompok-kelompok terorganisir mereka yang ingin secara paksa gereja-gereja dekat blok atau agama minoritas dari mengamati iman mereka. Sering kali, kelompok-kelompok membenarkan tindakan mereka dengan mengacu pada Keputusan Menteri mewajibkan siapa pun membangun "rumah ibadah" untuk mendapatkan persetujuan terlebih dahulu dari masyarakat. Ketika polisi ikut campur, seperti dalam kasus serangan Desember 2009 di Ahmadiyah di pinggiran Tebet Jakarta, mereka sering menahan sasaran serangan daripada penyerang mereka.

Baik Presiden Yudhoyono maupun Menteri Dalam Negeri telah berbicara menentang atau tidak valid puluhan peraturan lokal yang berlaku di seluruh Indonesia yang tidak layak untuk membatasi hak-hak persamaan menurut undang-undang, kebebasan berekspresi, dan kebebasan beragama, misalnya dengan membatasi gerakan perempuan di malam hari dan pakaian mereka, dan dengan mewajibkan kantor calon legislatif untuk lulus tes membaca Quran. Presiden Yudhoyono juga tidak mengambil tindakan publik ketika pada bulan Oktober 2009 parlemen provinsi Aceh melewati otorisasi peraturan pidana rajam sebagai hukuman bagi perzinahan oleh orang-orang menikah dan cacian untuk perilaku homoseksual.

Sementara status hukum yang masih diperselisihkan peraturan tertentu, sejak tahun 2006 provinsi Aceh telah menerapkan syariah (hukum Islam) dalam suatu cara yang secara eksplisit diskriminatif, membatasi pilihan perempuan Muslim dari pakaian dan melarang menikah dekat antara perempuan dan laki-laki muslim yang tidak wali mereka. Pada Januari 2010 di Aceh aparat kepolisian syariah menegaskan bahwa mereka sedang melakukan patroli di "wakil-daerah yang rawan," jalan mendirikan blok untuk memantau pakaian kendaraan penumpang, dan merampok universitas dengan bantuan kelompok-kelompok mahasiswa Muslim dalam upaya untuk mengidentifikasi dan kuliah perempuan dianggap melanggar kode berpakaian muslim atau aturan perilaku. Perwakilan lokal kelompok hak-hak perempuan telah melaporkan bahwa polisi syariah Aceh sering melecehkan dan memperlakukan wanita yang mereka pahami. Pada Januari 2010 tiga perwira polisi syariah diduga telah menahan seorang wanita untuk berjalan di perusahaan pendamping seorang laki-laki dan kemudian beramai-memperkosanya. Sementara salah satu kepala polisi syariah lokal dipecat sebagai akibat dari peristiwa itu, Jakarta belum menelepon untuk akuntabilitas yang lebih luas bagi polisi syariah ataupun untuk reformasi secara inheren Aceh diskriminatif dan represif undang-undang dan kebijakan.

Baru-baru ini, Presiden Yudhoyono telah mengambil sejumlah langkah yang panggilan ke pertanyaan serius kedalaman komitmennya terhadap prinsip-prinsip kebebasan berekspresi dan agama. Pada tahun 2008, Presiden Yudhoyono mendukung partai wewenang hukum baru hingga enam tahun penjara untuk internet berbasis fitnah. Pihak berwenang telah menggunakan hukum ini untuk menahan dua individu yang mencoba untuk melaporkan pelanggaran kampanye oleh pendukung putra presiden, seorang calon untuk parlemen, di muka dari pemilu legislatif April 2009. Seperti yang baru-baru ini sebagai 5 Februari 2010, sebagai tanggapan terhadap semakin berwarna-warni demonstrasi anti-pemerintah, juru bicara Presiden Yudhoyono yang disebut publik bagi pemerintah untuk memperkuat undang-undang yang melarang "menghujat simbol-simbol negara," seperti presiden. Langkah semacam itu akan lebih mengingatkan pada era Soeharto daripada demokrasi yang muncul.

Seperti Kurt M. Campbell, Departemen Luar Negeri asisten sekretaris untuk Biro Asia Timur dan Pasifik Negeri, menyatakan pada bulan Januari 2010, "Kebebasan untuk berbicara pikiran dan memilih pemimpin, kemampuan untuk mengakses informasi dan menyembah bagaimana Anda harap adalah dasar stabilitas. Kita perlu membiarkan mitra kami di daerah tahu bahwa kita akan selalu berdiri di sisi orang-orang yang mengejar hak-hak itu. "

Selama perjalanan ke Indonesia, kami mendesak Anda ikuti melalui pernyataan ini kebijakan AS, dan secara khusus, meminta Presiden Yudhoyono untuk:

* Order pelepasan yang saat ini dipenjara karena ekspresi non-kekerasan dan damai perakitan, termasuk berpartisipasi dalam demonstrasi, menaikkan bendera, dan memegang pandangan-pandangan keagamaan ortodoks.
* Ambil langkah-langkah untuk membatalkan undang-undang dan peraturan yang tidak layak untuk membatasi hak kebebasan berekspresi dan kebebasan beragama, termasuk "menghina" hukum, undang-undang pidana pencemaran nama baik, undang-undang anti-hujatan, dan Keputusan Menteri yang melarang praktek-praktek agama Ahmadiyah.
* Overbroad mengubah undang-undang, termasuk yang melarang pengkhianatan, pemberontakan, dan "menghasut kebencian," digunakan untuk menjaring ekspresi non-kekerasan.
* Menegaskan kembali prinsip-prinsip bahwa kegiatan keagamaan dari satu kelompok tidak boleh terikat pada persetujuan orang lain, dan bahwa pemerintah Indonesia memiliki kewajiban untuk melindungi agama minoritas anggota dari serangan kekerasan.
* Order pencabutan SK menteri memerlukan persetujuan masyarakat untuk pembangunan rumah ibadah (agama mayoritas yang digunakan oleh situs untuk menolak agama minoritas).
* Pembatal semua peraturan hukum setempat, di Aceh dan di tempat lain, yang melanggar hak atas kebebasan beragama dan berekspresi.

Kami juga mendesak bahwa bantuan yang diberikan sesuai dengan US-Indonesia Kemitraan Komprehensif mempromosikan kebebasan ekspresi dan agama di Indonesia.

2. Papua

Ada sejarah panjang ketegangan politik di Papua, termasuk pelanggaran hak asasi manusia serius oleh aparat keamanan Indonesia terhadap penduduk di provinsi. Dalam beberapa tahun terakhir, baik pasukan tentara dan polisi unit, terutama unit paramiliter mobile (Brimob), terus terlibat dalam sebagian besar desa sembarangan "sweeping" operasi melalui Dataran Tinggi Tengah mengejar tersangka militan, seringkali perlakuan buruk dan kadang-kadang ringkasnya mengeksekusi warga sipil. Di Merauke, prajurit Kopassus ditangkap Papua secara rutin tanpa wewenang hukum. Di Jayapura, pihak berwenang telah menyiksa tahanan di penjara Abepura. Komite Internasional Palang Merah (ICRC) telah diusir dari Papua.

Berkontribusi terhadap berlangsungnya pelanggaran HAM oleh penegak hukum dan aparat keamanan di Papua adalah kurangnya lengkap mereka akuntabilitas. Indonesia telah mampu mempertahankan impunitas iklim ini dengan menjaga pelanggaran dari sorotan global melalui pemeliharaan ketat pembatasan akses bagi pemantau hak asasi manusia asing, wartawan, dan bahkan diplomat.

Kami mendorong Anda untuk memanggil Presiden Yudhoyono untuk:

* Akhir pembatasan akses ke provinsi untuk pengamat independen, termasuk diplomat, wartawan asing, dan organisasi hak asasi manusia.
* Biarkan ICRC untuk melanjutkan operasinya di Papua.
* Mencabut peraturan-peraturan pemerintah yang bertentangan dengan tahun 2001 Undang-Undang Otonomi Khusus Papua, yang memungkinkan tampilan simbol identitas Papua, termasuk bendera dan lagu.
* Order yang independen dan imparsial penyelidikan dugaan pelanggaran hak asasi manusia di Papua, termasuk pembunuhan, penyiksaan, dan penangkapan dan penahanan sewenang-wenang, yang memiliki kekuasaan untuk membawa para pelaku pelanggaran tersebut ke pengadilan.
* Membentuk tim independen untuk menyelidiki dan meminta pertanggungjawaban para penjaga yang kasar dan pejabat di penjara Abepura di Papua, di mana penyiksaan, pemukulan, dan penganiayaan oleh penjaga dilaporkan merajalela, dan untuk membuka penjara untuk pemantauan internasional.

Kami juga mendesak Anda untuk memastikan bahwa bantuan yang diberikan sesuai dengan US-Indonesia Komprehensif Kemitraan:

* Memperkuat prinsip bahwa polisi, bukan pasukan militer, harus bertanggung jawab untuk kegiatan penegakan hukum di Papua, dan
* Adalah kontingen pada akuntabilitas untuk pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh aparat keamanan Indonesia dan aparat penegak hukum di Papua.

3. Reformasi Militer

Kami memahami bahwa dalam beberapa bulan terakhir AS dan pejabat Indonesia dan anggota legislatif telah mendesak Amerika Serikat untuk memperdalam hubungan dengan militer Indonesia, khususnya untuk melanjutkan pelatihan militer bagi para anggota Pasukan Khusus, Kopassus. Kami percaya bahwa peningkatan bantuan AS, tanpa prasyarat atau perlindungan yang memadai di tempat, akan mengatur kembali usaha-usaha reformasi militer di Indonesia.

Sejak tahun 1998, pemerintah Indonesia telah mengadopsi beberapa langkah-langkah yang dimaksudkan untuk mengurangi pengaruh militer pada politik dan kemerdekaan dari pemerintah sipil dan membatasi yang serius pelanggaran hak asasi manusia. Sementara sebagian dari langkah-langkah ini telah cukup berhasil, upaya reformasi mogok di sejumlah daerah penting, dan Presiden Yudhoyono telah gagal untuk mengatasi beberapa masalah utama yang tetap. Di antara masalah yang paling mendesak saat ini adalah mengakhiri penyalahgunaan, menjamin akuntabilitas bagi pelanggaran hak asasi manusia, dan mengakhiri kegiatan bisnis militer.

Kurangnya Akuntabilitas

Indonesia telah gagal untuk memastikan akuntabilitas bagi para anggota pasukan keamanan Indonesia, dan khususnya anggota Kopassus, yang telah terlibat baik dalam masa lalu dan yang lebih baru pelanggaran hak asasi manusia. Dalam pesek ke Amerika Serikat dan negara-negara lain yang mendesak untuk akuntabilitas, semua dihukum karena kekejaman di Timor Timur pada tahun 1999 oleh pengadilan ad hoc yang didirikan oleh Indonesia sebagai tanggapan atas tekanan internasional akhirnya dibebaskan.

Beberapa prajurit yang telah divonis oleh pengadilan militer untuk pelanggaran yang sebagian besar telah dipulihkan ke dalam barisan dan dipromosikan, termasuk tujuh dari 11 personel militer yang dihukum karena penculikan aktivis mahasiswa pada tahun 1997 dan 1998. Kolonel Tri Hartomo, yang konon diberhentikan dari militer keyakinannya berikut dalam kaitannya dengan kematian aktivis Papua Theys Eluay pada tahun 2001, saat ini memegang posisi senior di Kopassus.

Sejauh ini, Presiden Yudhoyono telah gagal untuk melaksanakan reformasi yang diperlukan yang akan memastikan akuntabilitas bagi para anggota angkatan bersenjata. Sebaliknya, pada bulan Januari 2009 Presiden Yudhoyono mengangkat Letjen Sjafrie Sjamsuddin untuk posisi wakil menteri pertahanan, meskipun ia sedang terlibat dalam beberapa pelanggaran hak asasi manusia terkenal yang ia tidak pernah dipercaya diselidiki.

Pada bulan September 2009 parlemen Indonesia, yang bekerja pada sebuah laporan oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia, merekomendasikan pembentukan pengadilan ad hoc untuk menyelidiki penghilangan paksa aktivis mahasiswa pada tahun 1997 dan 1998; Presiden Yudhoyono, otorisasi yang diperlukan untuk pembentukan pengadilan , belum untuk bertindak berdasarkan rekomendasi. Akhirnya, walaupun ada perjanjian berbasis luas di Indonesia pada kebutuhan mendesak untuk reformasi sistem peradilan militer, parlemen Indonesia sejauh ini gagal untuk melaksanakan reformasi, misalnya dengan personil militer untuk menundukkan yurisdiksi pengadilan sipil ketika mereka dituduh melakukan kejahatan terhadap warga sipil.

Tahun yang lalu, Presiden Yudhoyono mengatakan bahwa tanggung jawab untuk menentukan tahun 2004 pembunuhan aktivis hak asasi manusia terkemuka Munir S. Thalib akan menjadi "ujian [Indonesia's] sejarah." Namun hari ini, para arsitek pembunuhan tetap bebas. Pada tanggal 9 Februari 2010, sebuah Tim yang ditetapkan oleh Komisi Nasional Hak Asasi Manusia 2008 menentukan bahwa pengadilan mantan deputi kepala intelijen negara dan satu kali Komandan Kopassus Muchdi Purwopranjono membebaskan dirinya atas tuduhan mendalangi pembunuhan Munir telah menderita kekurangan serius. Tim menemukan bahwa prosectutors penanganan kasus itu "tidak profesional," hakim pengadilan distrik gagal untuk memanggil setidaknya dua saksi kunci bagi jaksa, dan hakim pengadilan banding tidak memiliki pengalaman dalam melakukan persidangan pidana. Tim pemeriksaan jaksa merekomendasikan bahwa file untuk "peninjauan kembali" dari Muchdi pembebasan atau bahwa polisi membuka kembali penyelidikan pembunuhan Munir.

Kegagalan Bisnis Militer Akhir

Sejak pembentukannya, militer Indonesia telah beroperasi jaringan bisnis yang luas, efek yang telah untuk memperkaya pejabat sementara menggerogoti supremasi sipil dan kontribusi terhadap pelanggaran hak asasi manusia, seperti yang didokumentasikan dalam Human Rights Watch tahun 2006 laporan, "Too High a Price." Pada bulan September 2004, parlemen Indonesia mengesahkan undang-undang yang mengharuskan pemerintah untuk menutup atau mengambil alih semua bisnis militer dengan 16 Oktober 2009. Namun pemerintah telah berulang kali melewatkan tenggat waktu sendiri untuk bertindak. Baru-baru ini gagal untuk melaksanakan transfer yang dibutuhkan usaha dan sebagai tenggat waktu lima tahun berlalu, angkatan bersenjata masih mempertahankan kepemilikan luas.

Pada tanggal 11 Oktober 2009, Presiden Yudhoyono mengeluarkan dekrit menciptakan antar-lembaga Tim Pengawas untuk meninjau kepentingan bisnis militer. Namun, dekrit dan peraturan pelaksanaannya tidak memerlukan militer untuk menghentikan bisnis, tapi hanya menyediakan sebagian restrukturisasi entitas-koperasi militer dan yayasan-through yang memegang banyak dari investasi. Hal ini juga mengabaikan sumber-sumber independen lain pendapatan militer di luar anggaran yang disetujui proses: kriminal perusahaan, usaha perorangan, dan keamanan pembayaran dari perusahaan swasta. Selain itu, Tim Pengawasan kekurangan kemerdekaan, sebagai mayoritas anggota, termasuk kursi, melayani anggota militer, dan tim beroperasi terutama dari Departemen Pertahanan, yang tidak memiliki kemerdekaan dari dan otoritas atas militer. Proses pemerintah, sebagaimana digariskan dalam Keputusan Presiden dan peraturan yang menyertainya, juga tidak memberikan transparansi dan akuntabilitas. Tinjauan ini dirinci dalam laporan Januari 2010, "Janji Unkept: Kegagalan untuk Akhir Kegiatan Usaha Militer di Indonesia."

Bantuan Militer Luar Negeri

Human Rights Watch percaya bahwa di bawah kondisi yang sesuai, bantuan militer asing dapat membantu militer Indonesia berkembang menjadi seorang profesional, menghormati hak-mitra dalam pertahanan, perdamaian, dan nasional dan keamanan maritim. Namun, tanpa perlu reformasi di tempat, bantuan tersebut dapat memfasilitasi melanjutkan pelanggaran hak asasi manusia di Indonesia, memperkuat impunitas, dan menciptakan potensi ketidakstabilan politik. Kami mendorong Anda untuk menindaklanjuti komitmen diungkapkan Human Rights Watch dalam sebuah surat dari Agustus 2009 Elizabeth K. Mayfield, bertindak Asisten Menteri Luar Negeri untuk Demokrasi, Hak Asasi Manusia dan Tenaga Kerja, di mana dia menyatakan, "[w] e akan terus untuk mendesak pasukan keamanan Indonesia, termasuk Kopassus, untuk menghormati hak asasi manusia di Papua dan di seluruh Indonesia, menyelidiki dugaan pelanggaran hak asasi manusia, dan meminta pertanggungjawaban semua mereka yang bertanggungjawab atas pelanggaran masa lalu, tanpa pangkat. " Kami mendesak Anda untuk menegakkan komitmen ini dengan menempatkan kondisi pada pelaksanaan US-Indonesia Komprehensif Kemitraan yang akan menjadikan Indonesia mitra yang lebih handal dan mengurangi kemungkinan penyalahgunaan di masa depan.

Untuk mengatasi masyarakat miskin catatan hak asasi manusia dari militer Indonesia, kami mendorong Anda untuk:

* Panggilan pada Presiden Yudhoyono untuk memastikan bahwa dugaan pelanggaran hak asasi manusia serius oleh anggota militer Indonesia, termasuk mereka yang memiliki tanggung jawab komando, yang dipercaya diselidiki, dan bahwa mereka yang bertanggung jawab secara tepat dihukum.
* Kondisi bahkan reengagement terbatas dengan Kopassus pada kepuasan dari US bahwa: (1) Kopassus memiliki personil yang diberhentikan secara permanen sebelumnya dihukum karena pelanggaran hak asasi manusia, dan (2) ad hoc pengadilan telah didirikan pada mahasiswa "penghilangan", seperti direkomendasikan oleh parlemen Indonesia, dan Kopassus telah berkomitmen secara tertulis untuk membuat semua personil yang relevan dan dokumentasi yang tersedia untuk peneliti. Setelah itu, memberikan pelatihan hanya untuk diperiksa dengan hati-hati peserta, dan membatasi pelatihan untuk non-tempur kegiatan terkait.
* Kondisi kembali keterlibatan penuh dengan Kopassus pada reformasi struktural penting dengan militer, termasuk: (1) asli menghilangkan kemajuan dalam bisnis militer dan peningkatan transparansi dan kemerdekaan bagi Tim Pengawasan, termasuk rilis informasi mengenai keseluruhan anggaran dan pengeluaran militer; ( 2) kredibel penyelidikan dan penuntutan dari semua personil militer yang terlibat dalam pelanggaran berat hak asasi manusia; (3) yurisdiksional reformasi yang memungkinkan sistem peradilan pidana sipil untuk menyelidiki dan menuntut dugaan tindak pidana oleh personel militer terhadap warga sipil.
* Sampaikanlah bahwa hubungan dengan Departemen Pertahanan telah rumit oleh penunjukan Sjafrie Sjamsoeddin untuk posisi wakil menteri pertahanan, dan yang segar, kredibel, dan independen penyelidikan dugaan keterlibatan Sjamsoeddin dalam pelanggaran hak asasi manusia yang diperlukan.
* Telepon untuk penyelesaian konklusif pembunuhan pada tahun 2004 memimpin pengacara hak asasi manusia, Munir Said Thalib oleh jaksa memiliki file untuk "peninjauan kembali" Komandan Kopassus Muchdi Purwopranjono pembebasan atau setelah polisi membuka kembali penyelidikan pembunuhan Munir.
* Dalam memberikan segala bentuk bantuan militer untuk Indonesia, baik melalui pelatihan, pendanaan militer asing, atau anti-terorisme bantuan, mendorong supremasi sipil atas angkatan bersenjata dan mendukung pergeseran pasukan bersenjata 'orientasi jauh dari keamanan dalam negeri. Bersemangat memantau penyediaan semua bantuan tersebut, dan melanjutkan larangan bantuan AS harus dugaan pelanggaran serius oleh angkatan bersenjata tidak dapat dipercaya diinvestigasi dan dituntut, termasuk dari tuduhan penyalahgunaan oleh mereka yang memiliki tanggung jawab komando.
* Panggilan pada pemerintah Indonesia untuk melepaskan lengkap dan informasi rinci mengenai anggaran dan pengeluaran militer, dan menyampaikan dukungan bagi yang lebih transparan Tim Pengawasan Bisnis Militer, unsur-unsur yang harus mencakup kemerdekaan yang lebih besar, masyarakat pembebasan semua keuangan dan audit hukum, wajib melaporkan kegiatan tim, dan partisipasi masyarakat sipil.

4. Pekerja Rumah Tangga

Pada bulan Juni 2009 US peringkat Indonesia dalam "Tier 2" dalam tahunan Trafficking in Persons (TIP) melaporkan, mengutip upaya yang tidak memadai untuk mencegah dan merespon perdagangan manusia, khususnya di bidang pelayanan domestik baik di dalam maupun luar negeri. Lebih dari satu juta perempuan Indonesia bekerja di luar negeri di Malaysia, Singapura, dan Timur Tengah yang tinggal di PRT. Beberapa laporan Human Rights Watch dalam lima tahun terakhir telah mendokumentasikan bagaimana para wanita ini sering menghadapi berbagai pelanggaran, termasuk pelanggaran yang berkaitan dengan perekrutan, eksploitasi tenaga kerja, psikologis, fisik, dan seksual, dan situasi kerja paksa dan kondisi mirip perbudakan. Indonesia memberikan kontribusi untuk penyalahgunaan wajah para pekerja migran melalui kegagalan untuk mengatur, memonitor, dan menghukum para agen perekrutan yang mengirimkan pekerja di luar negeri, sering setelah signifikan perekrutan pekerja pengisian biaya yang membuat mereka sangat berutang budi kepada majikan mereka dan memberi mereka menipu atau tidak lengkap informasi tentang kondisi kerja yang akan mereka hadapi dan jalan untuk jalan yang harus mereka hadapi pelecehan.

Setelah beberapa profil tinggi kasus penyalahgunaan dan kematian pekerja rumah tangga, Indonesia membeku migrasi baru PRT baik Malaysia dan Kuwait tertunda pada tahun 2009 penerapan perlindungan diperkuat melalui perjanjian bilateral. Indonesia adalah di ambang penutup negosiasi untuk merevisi tahun 2006 Memorandum of Understanding (MOU) dengan Malaysia pada migran PRT. Draft saat ini berisi ketentuan-ketentuan baru untuk melindungi hak perempuan migran untuk menyimpan paspor dan mereka memiliki hari istirahat mingguan, tapi gagal untuk menggariskan strategi penting untuk membuat tenaga kerja tingkat nasional dan reformasi imigrasi, atau untuk mengatasi masalah krusial perekrutan terlalu tinggi biaya dan hutang jangka panjang pengaturan yang menempatkan pekerja rumah tangga migran pada resiko tinggi perdagangan dan ijon.

PRT di Indonesia menghadapi tantangan yang signifikan juga. Seperti didokumentasikan Human Rights Watch dalam sebuah laporan Februari 2009, "Pekerja di Shadows," ratusan ribu anak perempuan di Indonesia, sebagian masih berusia 11 tahun, bekerja sebagai PRT di rumah tangga orang lain. Banyak gadis bekerja 14 - sampai 18-jam sehari, tujuh hari seminggu, tanpa hari libur. Banyak majikan melarang para pekerja rumah tangga anak ini meninggalkan rumah tempat mereka bekerja, menahan membayar gaji sampai anak pulang ke rumah, dan kemudian gagal untuk membayar anak-anak sama sekali atau membayar kurang dari apa yang mereka janjikan. Dalam kasus-kasus terburuk, anak-anak secara fisik, psikologis, dan mengalami pelecehan seksual oleh majikan mereka atau majikan mereka anggota keluarga. Saat ini, hukum perburuhan di Indonesia tidak termasuk semua pekerja rumah tangga dari hak-hak buruh dasar yang diberikan kepada pekerja formal, seperti upah minimum, uang lembur, delapan jam hari kerja dan 40-jam pekan kerja, hari istirahat mingguan, dan liburan. Pengecualian ini memiliki dampak diskriminatif terhadap perempuan dan anak perempuan, yang merupakan sebagian besar PRT, dan mengurangi nilai pekerjaan rumah tangga dan PRT.

Seperti Anda mungkin menyadari, kakakmu Dr Maya Soetoro-Ng juga menulis mengenai isu ini sangat kuat dalam publikasi Indonesia Kompas, menyerukan Indonesia untuk menerapkan dan menegakkan perlindungan tenaga kerja minimum untuk pekerja rumah tangga, terutama mereka yang adalah anak-anak, dan untuk memaksa penegak hukum untuk merespons secara efektif keluhan pelecehan oleh PRT. Dalam langkah yang menjanjikan, dewan legislatif parlemen Indonesia baru-baru ini menempatkan PRT Hukum pada agenda legislatif 2010.

AS mempunyai kepentingan tertentu mendesak Indonesia untuk memperbaiki catatan hak asasi manusia yang berkaitan dengan PRT Indonesia di rumah dan di luar negeri. Departemen Tenaga Kerja telah berkomitmen untuk menyediakan $ 5,5 juta terhadap program-program pembiayaan pada pekerja anak di Indonesia, dengan fokus khusus pada pekerja rumah tangga anak. Selain itu, Amerika Serikat telah mengambil peran kepemimpinan dalam memerangi perdagangan orang di seluruh dunia dan telah mencurahkan perhatian dan pendanaan yang signifikan untuk Indonesia pada khususnya.

Kami mendorong Anda untuk:

* Ucapkan selamat parlemen Indonesia pada menempatkan Hukum PRT pada agendanya.
* Dorong Presiden Yudhoyono untuk mendukung hukum yang kuat yang menyediakan pekerja rumah tangga dengan dasar yang sama perlindungan tenaga kerja sebagai pekerja di sektor formal dan berisi perlindungan khusus bagi pekerja rumah tangga anak.
* Membuat reformasi yang efektif untuk Indonesia, praktek-praktek perekrutan faktor sentral di Indonesia tier peringkat dalam laporan TIP 2010.
* Desak Presiden Yudhoyono untuk memperkuat perlindungan bagi warganya yang mengejar pekerjaan rumah tangga di luar negeri, yang menekankan kebutuhan untuk secara efektif mengatur dan memantau perilaku agen-agen perekrutan, termasuk biaya rekrutmen pengisian. Pemerintah Indonesia harus mengambil keuntungan dari kesempatan untuk melakukan reformasi seperti saat merevisi UU 39 dalam migrasi tahun ini dan saat finalizes perjanjian bilateral dengan Malaysia, Kuwait, dan negara tujuan lainnya.

5. Agenda Perubahan Iklim dan Korupsi

Human Rights Watch mengakui bahwa inisiatif perubahan iklim akan menjadi komponen kunci dari US-Indonesia Komprehensif Kemitraan dan yang meningkatkan kerjasama AS dengan Indonesia dan sektor kehutanan akan menjadi penting untuk mencapai kedua negara 'perubahan iklim gol dalam tahun-tahun mendatang. Tidak hanya memiliki administrasi Anda mengungkapkan preferensi untuk topi-dan-sistem perdagangan, namun Indonesia's Kopenhagen janji untuk mengurangi emisi sebesar 26 persen didasarkan sebagian besar pada rencana-rencana untuk mengurangi penggundulan hutan dan pembukaan lahan. Namun, kami tetap sangat prihatin bahwa jika Indonesia gagal untuk melaksanakan reformasi, setiap masuknya dana AS dari perdagangan karbon dan REDD "kesiapan" program akan semakin tersebar luas berurat berakar korupsi dan lemahnya pemerintahan yang telah melanda Indonesia, usaha-usaha reformasi di bidang kehutanan, keuangan, dan penegakan hukum dalam dekade terakhir. Pada gilirannya, hal ini melemahkan korupsi dan menikmati perlindungan hak asasi manusia di Indonesia.

Human Rights Watch laporan Desember 2009, "Wild Uang: Hak Asasi Manusia Akibat Illegal Logging dan Korupsi di Sektor Kehutanan di Indonesia," pemerintah Indonesia menggunakan data sendiri untuk menunjukkan bahwa kira-kira setengah dari kayu yang dipanen setiap tahun di Indonesia adalah ilegal, dan bahwa pemerintah kehilangan beberapa $ 2 miliar dalam satu tahun saja (tahun 2006, tahun terbaru yang tersedia data yang terpercaya) karena korupsi dan salah urus. Signifikan, angka ini, walaupun terhuyung-huyung, tidak termasuk kerugian dari tunggakan pajak dan uncollected hukuman, maupun dari kayu diselundupkan. Pejabat Indonesia dari Departemen Kehutanan telah mengakui bahwa mereka tidak memiliki mekanisme untuk meyakinkan kantor hutan lokal untuk data laporan produksi kayu dan pengumpulan pendapatan, menciptakan kurangnya data yang dapat diandalkan panggilan mempertanyakan kemampuan pemerintah untuk memberikan pengurangan emisi diverifikasi. Penelitian kami menemukan bahwa korupsi ini dan juga pendapatan terdahulu spiral melanggengkan impunitas oleh menghambat transparansi dan pengawasan sipil dan sekop penggali parit korupsi di penegakan hukum dan peradilan. Lebih lanjut, kehilangan miliaran dolar dalam pendapatan pemerintah melumpuhkan kemampuan Indonesia untuk menyediakan layanan inti kepada warga negaranya, seperti perawatan kesehatan dasar.

Selama masa pemerintahan pertama, Presiden Yudhoyono mengambil langkah-langkah yang signifikan untuk mereformasi sektor kehutanan dan memerangi korupsi. Di samping itu, AS telah memberikan Indonesia dengan insentif yang kuat untuk melipatgandakan usaha-usaha reformasi oleh Lacey mengamandemen UU untuk melarang impor produk kayu yang dipanen secara ilegal, yang akan mendorong Indonesia untuk mengadopsi "sistem verifikasi legalitas kayu" termasuk rantai dan pendapatan pemantauan . Sementara ini adalah langkah-langkah penting, mereka juga menderita dari kekurangan yang signifikan. 50,000 ha) logging concessions, which currently make up less than one-fifth of Indonesia's timber supply." onmouseover="this.style.backgroundColor='#ebeff9'" onmouseout="this.style.backgroundColor='#fff'">Sebagai contoh, sistem verifikasi hanya berlaku untuk besar (> 50.000 ha) konsesi penebangan, yang saat ini membentuk kurang dari seperlima dari pasokan kayu Indonesia. Sebagian besar kayu Indonesia berasal dari pembukaan hutan untuk perkebunan, yang dimaksudkan untuk menghasilkan minyak sawit untuk biofuel dan tidak tercakup dalam sistem verifikasi.

Selain itu, selama beberapa bulan terakhir, Indonesia sukses komisi anti-korupsi (Komisi Pemberantasan Korupsi, atau KPK) telah menjadi target signifikan nasional pukulan dari polisi, Kejaksaan Agung, dan anggota parlemen, seperti yang ditunjukkan oleh yang jelas usaha aparat penegak hukum senior untuk membingkai dua deputi KPK atas tuduhan pemerasan dan penyalahgunaan kekuasaan pada musim gugur 2009. Dengan lahirnya KPK kontroversi, Presiden Yudhoyono tidak banyak meningkatkan akuntabilitas, gagal panggilan untuk salah satu pejabat tersangkut di menyadap percakapan telepon berencana untuk membingkai deputi KPK untuk diselidiki pada tuntutan pidana atau untuk pelaksanaan reformasi pun langsung untuk mencegah serangan balasan dari merusak pekerjaan KPK. Kejadian-kejadian ini mempertanyakan kesediaan Presiden Yudhoyono untuk menyampaikan pada agenda anti-korupsi dan membuat semuanya yang lebih penting bahwa Amerika membutuhkan Indonesia untuk melaksanakan reformasi tertentu di sektor kehutanan sebelum memberikan hal itu dengan meningkatnya pendanaan perubahan iklim.

Kami mendorong Anda untuk:

* Link setiap perubahan iklim "membangun kapasitas" dana ke Indonesia untuk diukur, dan diverifikasi tolok ukur untuk pengumpulan data dan akurasi, transparansi, dan di luar pengawasan.
* Memastikan bahwa setiap skema REDD yang berpartisipasi AS di Indonesia mempekerjakan ketat dan sistem sertifikasi yang diakui secara internasional.
* Desak Indonesia untuk menerapkan Sistem Verifikasi Legalitas Kayu untuk semua sumber kayu dari titik panen untuk dijual dalam rangka memenuhi persyaratan impor dari Lacey Act dan untuk berkontribusi pada pengurangan nyata dalam pembalakan liar.
* Desak Presiden Yudhoyono untuk mengambil langkah-langkah yang kuat untuk menjaga kelangsungan hidup yang sudah ada inisiatif anti-korupsi, termasuk komisi anti-korupsi, dan untuk mendukung usaha-usaha komisi untuk mengurangi korupsi di lembaga-lembaga penegakan hukum, dalam rangka memastikan bahwa setiap masuknya dana perubahan iklim tidak memperparah korupsi atau memiliki dampak negatif pada pemerintahan dan hak asasi manusia.

Dengan cara ini, kami berharap Anda akan menegaskan kembali bahwa Amerika Serikat memperdalam keterlibatannya di Indonesia, ia akan melakukannya dengan cara yang meningkatkan penghargaannya terhadap dan perlindungan hak-hak dasar dan kebebasan-kebebasan rakyat Indonesia, baik memperkuat aturan hukum dan menghormati prinsip-prinsip demokrasi dalam mitra strategis yang kritis di tahun-tahun mendatang.

Hormat kami,

Kenneth Roth

Direktur Eksekutif
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger