SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , » Pernyataan anggota Kongres AS mengenai masalah Papua Barat

Pernyataan anggota Kongres AS mengenai masalah Papua Barat

Written By Voice Of Baptist Papua on September 29, 2010 | 5:48 PM

Pada tanggal 22 September 2010, Ketua Sub-komite di Asia, Pasifik dan Lingkungan Global, Rep Eni FH Faleomavaega (D-AS), menggelar sidang berjudul "Kejahatan Terhadap Kemanusiaan: Ketika Will Be Militer Indonesia Dimiliki Akuntabel untuk disengaja dan sistematis Pelanggaran di Papua Barat "Ini merupakan sidang pertama yang pernah diselenggarakan di Kongres AS tentang masalah Papua Barat?.
Duta Besar Indonesia untuk AS, Dino Patti Djalal, mengatakan ia "tidak peduli dengan mendengarkan karena hanya dihadiri oleh tiga orang Kongres, dan bahwa pemerintah AS tidak akan berubah sikapnya.

"Duta Besar Djalal yang baru ke AS dan telah gagal menyadari pentingnya sidang hari Rabu," kata Faleomavaega. "Little apakah Duta Besar Djalal tahu, tapi sebagai hasil dari perhatian sidang ini diberikan, para pemimpin Papua bertemu dengan pejabat di Dewan Keamanan Nasional, Departemen Pertahanan AS, Departemen Luar Negeri AS, dan Anggota Kongres jadwal yang tidak mengizinkan mereka untuk menghadiri sidang.

"Sayangnya, sikap Duta Besar Djalal adalah khas ketidakpedulian Indonesia untuk mengangkat masalah-masalah serius di sidang pengadilan. Lebih dari 50 Anggota Kongres AS sangat prihatin dengan kegagalan Indonesia untuk melaksanakan Otonomi Khusus bahwa mereka bergabung dengan Ketua Donald Payne dari Sub-komite Afrika dan diriku untuk mendesak Presiden Obama untuk membuat masalah Papua Barat salah satu prioritas yang tertinggi ketika dia mengunjungi Indonesia. "

"Anggota Kongres yang menandatangani surat ini sebagian besar Anggota Kongres Kaukus Hitam dan komentar Duta Besar Djalal adalah benar-benar sebuah penghinaan terhadap setiap orang hati nurani dan warna yang berkomitmen untuk mengakhiri kekerasan dan menyelesaikan konflik di Papua Barat."

"Orang-orang Papua Barat telah menderita cukup lama di tangan brutal militer Indonesia dan pasukan polisi, dan banyak ahli menyarankan bahwa orang Papua Barat telah mengalami genosida. Apakah atau tidak genosida telah terjadi, satu hal yang jelas. militer Indonesia telah melakukan kejahatan yang tak terbantahkan terhadap kemanusiaan melalui pembunuhan, penyiksaan dan pemerkosaan lebih dari 100.000 orang Papua Barat. "

"Sementara Presiden SBY mewarisi situasi yang sangat sulit, saya kecewa bahwa ia belum bisa mendapatkan militer di bawah kendali dan mencegah pelanggaran lebih lanjut di Papua Barat. Saya juga kecewa bahwa ia belum menerapkan Otonomi Khusus seperti yang dijanjikan. Sementara Duta Besar Djalal menyiratkan bahwa PBB telah menentukan status Papua Barat, tidak bisa lebih jauh dari kebenaran. "

"Ini bukan masalah integritas teritorial. Papua Barat adalah bekas koloni Belanda selama sekitar 100 tahun sama seperti Timor Timur adalah bekas koloni Portugis seperti Indonesia adalah bekas koloni Belanda. Karena statusnya sebagai bekas koloni, Timor Timur mencapai kemerdekaannya dari Indonesia pada tahun 2002 melalui referendum yang disetujui oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), meskipun keberatan yang serius di Indonesia alih hak Timor Timur untuk menentukan nasib sendiri. "

"Sebaliknya, pada tahun 1962 Amerika Serikat menekan Belanda untuk menyerahkan kontrol Papua Barat kepada PBB. Berdasarkan kesepakatan yang diprakarsai AS, Indonesia adalah 'membuat perjanjian dengan bantuan dan partisipasi PBB memberikan kesempatan orang Papua untuk menentukan apakah mereka ingin menjadi bagian dari Indonesia atau tidak. "

"Dalam apa yang dikenal sebagai Undang-Undang No Choice dilakukan pada tahun 1969, 1025 Papua Barat tua-tua di bawah pengawasan militer yang berat dipilih untuk memilih atas nama 809.327 orang Papua Barat mengenai status politik wilayah itu. Terlepas dari pelanggaran serius terhadap Piagam PBB dan tidak ada referendum yang luas, Papua Barat terpaksa menjadi bagian dari Indonesia dengan laras senjata. "

"Menurut Congressional Research Service (CRS), 'tidak diklasifikasikan dokumen yang dirilis pada Juli 2004 menunjukkan bahwa Amerika Serikat mendukung Indonesia yang mengambil-alih Papua dalam memimpin hingga tahun 1969 Pepera bahkan seperti yang dimengerti bahwa langkah tersebut ini cenderung tidak populer dengan Papua. Dokumen dilaporkan menunjukkan bahwa Amerika Serikat memperkirakan bahwa antara 85% dan 90% dari Papua menentang pemerintahan Indonesia dan bahwa sebagai hasilnya Indonesia tidak mampu memenangkan referendum terbuka pada saat transisi Papua dari penjajahan Belanda. Langkah-langkah tersebut adalah jelas dianggap perlu untuk mempertahankan dukungan dari Suharto Indonesia selama Perang Dingin. "
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger