SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , » Yudhoyono 'abused power'

Yudhoyono 'abused power'

Written By Voice Of Baptist Papua on March 12, 2011 | 8:09 PM


Litmus test ... Mr Obama and Susilo Bambang Yudhoyono.
Susilo Bambang Yudhoyono with US President Barack Obama. Photo: REUTERS
BERITA KAWAT RAHASIA KEDUBES USA telah menduga Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono melakukan korupsi besar dan penyalahgunaan kekuasaan, menusuk reputasinya sebagai politikus bersih dan pembaharu.

Kawat tersebut mengatakan Presiden Yudhoyono telah secara pribadi campur tangan untuk mempengaruhi jaksa dan hakim untuk melindungi tokoh politik korup dan tekanan musuh, sementara menggunakan layanan intelijen Indonesia untuk memata-matai saingan politik dan, setidaknya sekali, seorang menteri senior dalam pemerintahan sendiri.Mereka juga detail melaporkan bagaimana mantan wakil Presiden
Yudhoyono Presiden dilaporkan
membayar jutaan dolar untuk membeli untuk mengendalikan partai politik terbesar di Indonesia, dan menuduh istri Presiden dan keluarganya mencari & memperkaya diri melalui koneksi politik mereka.

Ironi sekali dengan kenyataan, Wakil Presiden Indonesia Boediono berkunjung ke Canberra hari ini untuk melakukan pembicaraan dengan Perdana Menteri Wayne Swan , diskusi dengan pejabat pada perubahan administratif untuk reformasi birokrasi korup Indonesia.

Laporan US diplomatik - yang diperoleh WikiLeaks dan diberikan secara eksklusif kepada The Age - mengatakan bahwa segera setelah menjadi Presiden pada tahun 2004, Presiden Yudhoyono campur tangan dalam kasus Taufik Kiemas, suami mantan presiden Megawati Sukarnoputri.

Taufik Kiemas dilaporkan telah menggunakan kontrol istrinya terhadap Partai Demokrat Indonesia Perjuangan PDIP, partai terbesar kedua di Parlemen Indonesia, untuk perlindungan broker dari penuntutan untuk apa para diplomat AS digambarkan sebagai "korupsi legendaris selama masa istrinya".

Pada bulan Desember 2004, kedutaan AS di Jakarta melaporkan bahwa salah satu informan politik yang paling berharga, TB Silalahi penasihat senior presiden, sudah menyarankan kepada Hendarman Supandji, yang memimpin kampanye anti-korupsi pemerintah baru, "bukti korupsi pertama Taufik Kiemas, untuk surat perintah penangkapan Taufik".

Tapi Mr Silalahi, salah satu tokoh politik kepercayaan yang paling dekat kepada SBY, mengatakan kepada kedutaan AS Presiden "secara pribadi telah memerintahkan Hendarman tidak melanjutkan kasus melawan Taufik".

Tidak ada proses hukum yang diajukan terhadap Taufik Kiemas, seorang tokoh politik berpengaruh yang sekarang menjabat sebagai Ketua dari Majelis Permusyawaratan Rakyat, badan seremonial yang merupakan anggota parlemen.

Kedutaan AS juga melaporkan bahwa wakil presiden Jusuf Kalla dituduh membayar "suap besar" untuk memenangkan kepemimpinan Golkar, partai terbesar di Indonesia, saat kongres partai Desember 2004.

Istri Presiden dan kerabat, figur menonjol dalam pelaporan politik kedutaan AS, diplomat Amerika menyoroti upaya keluarga Presiden "terutama Ibu Negara Kristiani Herawati.. untuk mendapatkan keuntungan finansial dari posisi politik.". Pada awal 2006 kedutaan berkomentar ke Washington bahwa "Ibu Negara Kristiani Herawati semakin berusaha mencari keuntungan pribadi dengan bertindak sebagai broker atau fasilitator untuk usaha bisnis... Kontak Banyak juga memberitahu kita bahwa anggota keluarga Kristiani telah membangun perusahaan dalam rangka mengkomersialkan pengaruh keluarga mereka. "
Menyoroti pengaruh Ibu Negara di balik layar, kedutaan menggambarkan dirinya sebagai "kabinet satu" dan "penasihat tak terbantahkan atas Presiden".

Kawat diplomatik bocor lain menyebutkan Presiden Yudhoyono telah menggunakan Badan Intelijen Negara (BIN) untuk memata-matai sekutu dan lawan politiknya.

Menurut seorang pejabat intelijen senior Indonesia, kepala BIN Syamsir Siregar diarahkan Presiden Yudhoyono untuk menginstruksikan petugas untuk melakukan pengawasan di salah satu menteri kabinet paling senior, Sekretaris Negara Yusril Mahendra, sementara ia melakukan perjalanan rahasia ke Singapura untuk bertemu pengusaha China.

Presiden juga mendapat laporan BIN, dalam hal tugas untuk memata-matai calon presiden saingan. Mr Silalahi mengatakan kepada diplomat AS, Presiden Yudhoyono "BIN melaporkan hal-hal politik yang paling sensitif hanya dengan dirinya sendiri dan Sekretaris Kabinet Sudi Silalahi".


Meskipun Presiden Yudhoyono meraih kemenangan besar dalam pemilu 2009, utusan AS dengan cepat menyimpulkan ia kehabisan popularitas politik. Setelah kontroversi politik melalui akhir tahun 2009 dan hal - hal yang terjadi tahun lalu menyebabkan popularitasnya mengalami kejatuhan tajam, kedutaan mengatakan Presiden semakin "lumpuh". "Tidak mau mengasingkan risiko segmen dari Parlemen, media, birokrasi dan masyarakat sipil, Yudhoyono telah meperlambat reformasi," katanya.
Source http://www.theage.com.au/world/yudhoyono-abused-power-20110311-1bqwj.html
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger