SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , » OPM: TNI Arahkan Tembakan ke Rumah Warga

OPM: TNI Arahkan Tembakan ke Rumah Warga

Written By Voice Of Baptist Papua on July 14, 2011 | 5:21 AM

PAPUA - Sekretaris Jenderal Tentara Pembebasan Nasional (TPN ), sayap militer Organisasi Papua Merdeka (OPM) Wlayah Pegunungan Papua Jenderal Antonius Wenda mengatakan penembakan warga Kampong Kalome Kabupaten Puncak Jaya, Papua, terjadi pagi saat warga masih tidur.
"Saat itu, kami sedang melakukan penjagaan malam hari di Kampong Kalome, dan mendapat rentetan tembakan peluru dari aparat TNI AD yang diarahkan ke dalam rumah hingga mengenai anak anak dan orang tua," ujar Antonius saat menghubungi Tribunnews melalui telepon satelit, Kamis (14/7/2011).
"Kami sampai kapan pun siap melakukan kontak senjata dengan aparat TNI sampai kami merdeka, karna ini adalah perjuangan kami bangsa Papua Barat," kata Antonius Wenda.
Seorang ibu bersama tiga anak kecil menjadi korban penembakan aparat militer di Kampong Kalome Kabupaten Puncak Jaya, Papua.
Mereka terluka dalam kontak senjata pasukan TNI AD dari Batalyon Infateri (Yonif) 753/ Arga Vira Tama (AVT) Nabire lawan gerombolan sipil bersenjata yang diduga Organisasi Papua Merdeka (OPM).
Ny Dekimira (50 tahun), seorang ibu terkena tembakan pada kaki sebelah kanan. Anak kandungnya, Jitoban Wenda (4),  juga terkena luka pada kaki sebelah kiri. Dua anak lainnya, tetangga Dekimira, yakni Dekimin Wenda (3), dan Dimison Wenda (8) tahun. Keduanya nama terakhir terkena peluru pada  bagian kaki kiri. Keempat warga sipil itu menjadi korban pada insiden yang terjadi dini hari itu.
Informasi lain menyebut, selain jatuh korban dari warga sipil, korban juga jatuh dari pihak militer. Dikabarkan, empat orang prajurit TNI AD menjadi korban luka tembak oleh anggota TPN OPM. Keempatnya saat ini berada di rumah sakit Marten Indey Jayapura.
Jatuh korban pada ibu-ibu dan anak-anak terjadi karena para laki-laki dewasa ikut membantu TPN-OPM saat kejadian, sehingga tidak ada yang berada di honay, rumah adat khas Papua.
Panglima kodam XVII Cenderawasih Mayjen TNI Erfi Triasunu membantah peristiwa tersebut.  "Kami hanya melakukan pengejaran terhadap pihak TPN OPM di wilayah pegunungan, karena Papua adalah bagian dalam NKRI," ujarnya.
Mengenai adanya warga sipil  yang menjadi korban dari peristiwa kontak senjata sersebut, jenderal berbintang dua itu mengakuinya. "Kemungkinan ada, namun kami belum mendapat laporan dari pos kami di Puncak Jaya," katanya menandaskan.
Kepala Dinas Penerangan TNI Angkatan Darat (Kadispenad) Brigjen TNI Wiryantoro kepada Tribunnews, Kamis (14/7), tidak bersedia berkomentar terhadap informasi tersebut. "Itu operasi terkait pengerahan kekuatan TNI. Kalau menyangkut pembinaan personel TNI AD, atau terkait kekuatan TNI AD murni, saya bisa jawab. Tapi kalau sudah menyangkut pengerahan kekuatan TNI, silakan tanya ke Pendam Cendrawasih dan Mabes TNI," kata Wiryantoro. (tribunnews/andre kirwel/domu d ambarita)
Share this article :

1 comment:

  1. Artikel yang menarik..
    Salam dari sahabat di Jogja...^_^

    Universitas Islam Indonesia
    http://uii.ac.id/
    Universitas Swasta Terbaik di Yogyakarta

    ReplyDelete

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger