SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , , , , » Konflik Papua, Apakah Timor - Timur mengajarkan kita Sesuatu?

Konflik Papua, Apakah Timor - Timur mengajarkan kita Sesuatu?

Written By Voice Of Baptist Papua on June 25, 2012 | 2:42 AM

Opinion: by Jennifer Robinson

Jennifer Robinson
Banyak kekerasan meningkat di Papua Barat, orang tidak bisa tidak mengingat Timor Leste dan bertanya-tanya berapa banyak lebih buruk harus mendapatkan sebelum Australia dan masyarakat internasional akan bertindak.
Ketegangan di akhir titik nadir di provinsi paling timur Indonesia setelah polisi menembak kemerdekaan aktivis Mako Tabuni.
Aktivis hak asasi manusia melaporkan Mako Tabuni tidak bersenjata ketika ditembak enam kali oleh  pasukan Detasemen 88 yang dilatih dari Australi. Tabuni adalah wakil ketua Komite Nasional Papua Barat, independensi organisasi advokasi dan hak untuk menentukan nasib sendiri di bawah hukum internasional. Tabuni juga telah berkampanye untuk investigasi ke dalam atas  pembunuhan terbaru oleh militer.
Penembakan berikut tahun kekerasan. Sedikitnya 16 orang tewas dalam sebulan terakhir, menurut kelompok hak asasi manusia, dan ratusan rumah digerebek, dengan banyak terbakar ke tanah. Ribuan orang dilaporkan mengungsi, mencari perlindungan di hutan atau menuju kamp pengungsi di Papua Nugini. Laporan yang dapat dipercaya pelanggaran HAM oleh pasukan keamanan Indonesia telah muncul, termasuk penyiksaan, penggunaan kekuatan yang berlebihan dan pembunuhan di luar hukum.
Namun Intelijen Negara di Indonesia Badan kepala, Letnan Jenderal Marciano Norman, ditempatkan menyalahkan Gerakan Papua Merdeka,'''' agen-agen asing dan penduduk lokal untuk kekerasan. Presiden, Susilo Bambang Yudhoyono, mengecilkan peristiwa. Karena Indonesia mengaburkan dan Australia tetap diam, Papua Barat berdarah. Sementara kebanyakan orang Australia bangga dengan peran kami dalam mengakhiri 24 tahun pendudukan Indonesia berdarah di Timor Timur, kita tidak boleh lupa itu datang setelah sejarah panjang menerima pernyataan indonesian kedaulatan sementara mengabaikan pelanggaran HAM di depan pintu kami.
Setelah Timor Timur, kita tidak bisa mengklaim rasa tidak bersalah mata terbelalak mengenai Papua Barat.
Australia sekarang penawaran untuk tempat di Dewan Keamanan PBB atas dasar dugaan kami'''' berbasis HAM kebijakan luar negeri, menyoroti peran kita di Timor Timur ketika mencoba untuk tetap tutup pada sejarah kita tidak bertindak di sana.
Federal Jaksa Agung telah menolak kebebasan permintaan informasi untuk pelepasan kabel diplomatik dating ke 1970 - Kabel bahwa profesor University of NSW, Clinton Fernandes, mengatakan akan menunjukkan keterlibatan Australia dalam menyembunyikan kelaparan massal dari Timor.
Apakah kita sekarang membuat kesalahan yang sama dengan Papua Barat? Sedikit yang menyadari keterlibatan Australia dan PBB di Papua Barat 30 tahun sebelum intervensi di Timor Timur. Seperti Timor Timur, Papua Barat dianeksasi oleh Indonesia dalam keadaan yang melanggar hukum internasional. Perbandingan yang dibuat, dan dengan alasan yang baik. Kedua wilayah terdiri dari minoritas yang berbeda. Keduanya kaya akan sumber daya alam. Keduanya telah berjuang untuk penentuan nasib sendiri. Seperti Timor Timur, Papua Barat memiliki hak suara PBB untuk menentukan nasib sendiri, hanya hasilnya tidak bisa lebih berbeda.
Pada tahun 1999, Timor Timur mendapat suara yang tepat dan merdeka (bukan sebelum Timor 200.000 diperkirakan telah meninggal). Tapi pada tahun 1969, Papua Barat mendapat suara palsu dan menjadi bagian dari Indonesia.
Bulan lalu, Timor Leste merayakan 10 tahun kemerdekaan atau, sebagai mengatakan Timor, 10 tahun sejak masyarakat internasional mengakui kemerdekaan mereka. Tapi diperkirakan 400.000 orang Papua telah tewas setelah lebih dari 40 tahun penindasan Indonesia dan penyalahgunaan.
Tahun ini, Indonesia menghadapi kecaman internasional karena penahanan para pemimpin Papua Barat untuk damai menyerukan kemerdekaan. Ketika ditanya apakah Australia telah menyuarakan keprihatinan dengan Indonesia, Menteri Luar Negeri, Bob Carr, menanggapi dengan mengakui'' bahwa sebelum saya dapat meningkatkan subjek ... Menteri Luar Negeri Indonesia dinominasikan bahwa mereka memiliki tanggung jawab yang jelas untuk melihat bahwa kedaulatan mereka ditegakkan di berkenaan dengan standar hak asasi manusia'', dan'' Carr terkesan dengan'' itu.
Dalam tanggapan menakutkan mirip dengan pernyataan yang dibuat oleh Gareth Evans tentang Timor Timur selama pemerintahan Indonesia, Carr memperingatkan anggota Parlemen'' melawan'' bodoh berbicara atas hak orang Papua Barat untuk menentukan nasib sendiri karena'' mengancam integritas wilayah Indonesia'' dan'' akan menghasilkan reaksi'' menuju Australia. Ini akan menjadi asing bodoh menteri urusan yang tidak belajar dari kesalahan kita di Timor Timur.
Australia harus, minimal, mempertimbangkan kembali bantuan militer ke Indonesia dan meminta mereka untuk membiarkan media dan akses internasional organisasi untuk Papua Barat untuk menyelidiki pelanggaran dan memfasilitasi dialog damai.
Timor Timur harus mengingatkan kita akan harga yang lumayan untuk mengubah mata terhadap penindasan dalam keyakinan keliru bahwa ia berfungsi stabilitas di wilayah kami. Sebagai Deakin University akademik, Scott Burchill, telah lama mendesak, tidak hanya'' sebuah melalaikan tugas etis kita, secara politik cupet dan biasanya menghasilkan blowback''.
Jennifer Robinson adalah Orang Australia pengacara Terkenal  hak Asasi Manusi di London. dan Ketua IPWP.
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger