SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , , » Jakarta di bawah tekanan untuk menuntut penyiksaan pasukan

Jakarta di bawah tekanan untuk menuntut penyiksaan pasukan

Written By Voice Of Baptist Papua on December 3, 2010 | 6:34 AM

AUSTRALIA dan Amerika Serikat telah mendesak Indonesia untuk membawa kepada prajurit keadilan yang menyiksa dua orang Papua pada bulan Mei, menekan Indonesia untuk memenuhi komitmennya untuk mereformasi militernya. SUMBER

Duta besar dari kedua negara - yang memiliki hubungan keamanan yang dekat dengan Indonesia - telah mengangkat isu tersebut pada minggu terakhir ini sebagai respons terhadap penyelidikan jenaka ke dalam penyiksaan, yang ditangkap pada video dan diungkapkan oleh The Age.

Video menggambarkan tentara Indonesia berulang kali membakar alat kelamin pria Papua saat dia menangis kesakitan.

Setelah video muncul, sebelum kunjungan Perdana Menteri Australia Julia Gillard dan Presiden AS Barack Obama, Presiden Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono menjanjikan bahwa pelaku akan menghadapi persidangan.

Empat prajurit segera martialled pengadilan dan dijatuhi hukuman antara lima dan tujuh bulan penjara. Tapi itu muncul bahwa pria diadili karena insiden sebelumnya dan jauh lebih serius di mana orang-orang Papua tidak bersenjata ditendang dan dipukul dengan helm.

Penyelidikan video sejak terhenti, dengan beberapa pejabat senior militer Indonesia melanjutkan untuk mengklaim bahwa mereka dipenjara terlibat dalam penyiksaan.

Kepala misi Australia di Jakarta meningkatkan kekhawatiran tentang kasus ini, khususnya memalukan memberikan jaminan Dr Yudhoyono untuk Ibu Gillard tentang tindakan cepat.

Ms Gillard kemarin dikonfirmasi pendekatan, menambahkan bahwa ia yakin Dr Yudhoyono''ingin melihat zalim''dibawa ke pengadilan.

Sebuah sumber diplomatik Amerika menegaskan bahwa duta besar AS di Jakarta, Scot Marciel, telah mengangkat masalah ini dengan Menteri Pertahanan Indonesia.

''Kami sangat tidak senang sama sekali dengan apa yang terjadi,''kata sumber itu. AS baru saja kembali pelatihan dengan unit pasukan terkenal khusus Indonesia, Kopassus, setelah larangan 12 tahun dikenakan atas pelanggaran hak asasi manusia.

Ditanya tentang status penyelidikan ke dalam penyiksaan, Letnan Kolonel Harry Priyatna, juru bicara komando militer Papua Barat, mengatakan''tidak ada memimpin dalam kasus ini, itu''sulit.

Namun, hak asasi manusia pendukung mengatakan ada banyak bukti untuk penyelidikan serius.

Tunaliwor Kiwo, orang yang alat kelaminnya dibakar, telah bersaksi tentang apa yang terjadi dalam sebuah video yang direkam oleh aktivis hak asasi manusia.

Dia telah mengidentifikasi pada saat terjadinya dan di mana ia diculik, sebuah pos militer di desa Yogorini Kampung, di wilayah bergolak Papua Barat Puncak Jaya.

Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger