SUARA BAPTIS PAPUA

Dukung Aksi Perdamaian Atas Kekerasan di Papua Barat.
Jika Anda Peduli atas kemanusiaan Kaum tertindas di Papua barat Mohon Suport di sini:

Please donate to the Free West Papua Campaign U.K.
Kontribusi anda akan kami melihat ada perubahan terhadap cita-cita rakyat papua barat demi kebebasan dan kemerdekaannya.
Peace ( by Voice of Baptist Papua)

Home » , , , , , » Isu West Papua dalam Perspektif Hukum Internasional untuk Penentuan Nasib Sendiri suatu bangsa

Isu West Papua dalam Perspektif Hukum Internasional untuk Penentuan Nasib Sendiri suatu bangsa

Written By Voice Of Baptist Papua on August 10, 2011 | 8:10 PM

By Turius wenda
  Pendahuluan dan Pengenalan
 Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhanas) di Indonesia minggu ini menyarankan penggunaan antropologi untuk lebih memahami aspirasi Papua dalam rangka membantu pemerintah menjaga stabilitas di daerah yang tidak stabil.
Pandangan ini menyatakan bahwa antropologi diperlukan karena ada berbagai suku  lebih dari 400 bahasa di Papua. Selain itu, perspektif anthropologic diperlukan untuk menentukan perilaku yang tepat untuk meningkatkan kesadaran di antara orang Papua tentang hubungan mereka dengan pemerintah pusat, yang telah diberikan hak otonomi khusus bagi provinsi Papua dan Papua Barat.
 Di balik gagasan ini ada perlu untuk mengundang para ahli antropologi untuk penelitian ini sebagai bagian dari pendekatan lunak untuk pemahami aspirasi Papua yang lebih baik
Dalam beberapa tahun terakhir, hak asasi manusia memperoleh hak hidup, hubungan internasional, dalam hal politik internasional, hak penentuan nasib sendiri dianggap sebagai topik diperdebatkan saat ini. Tampaknya ada perang pendapat antara realis dan liberalists yang percaya pada prinsip mereka sendiri antara hak negara absolut dan hak asasi manusia kolektif.

 Amerika Serikat mantan Presiden Woodrow Wilson, dalam Empat belas Pasal Poin nya, memperkenalkan konsep Diri Penentuan-Nasional kepada dunia untuk pertama kalinya pada tanggal 8 Januari 1918.
Salah satu tujuan utama Wilson adalah untuk menjaga perdamaian dunia. Dalam teorinya, Wilson berpendapat bahwa hak penentuan nasib masyarakat nasional ‘dimaksudkan untuk administrate penduduk mereka. Dia menekankan hak masyarakat bukan hak-hak kelompok etnis (Lynch 2002).
 Dalam  bukunya: Pendahuluan Kritis, Tom Campbell didefinisikan penentuan nasib sendiri sebagai hak masyarakat untuk menentukan nasib mereka sendiri dan bagaimana sesuai dengan  pengalaman hidup mereka (Campbell 2006). Selain itu, penentuan nasib sendiri berarti orang lain tidak harus menentukan hidup seseorang karena itu adalah hak orang yang sangat universal. (Freeman 1998).
 Definisi ini sangat luas. Jadi, dalam kata-kata saya, saya akan menentukan penentuan nasib sendiri sebagai hak masyarakat untuk mencapai kebebasan.
 Berdasarkan pengalaman bekas Yugoslavia tentang munculnya negara baru, hak penentuan nasib sendiri diakui seluruh dunia sebagai hak dasar. Di komunitas Internasional, kita dapat menemukan beberapa gerakan kemerdekaan, yang mengejar pemisahan seperti di Sudan di wilayah Afrika, Kosovo di Eropa Timur, dan Tibet di kawasan Asia. Di Asia, perjuangan untuk penentuan nasib sendiri di wilayah Papua Indonesia adalah kasus nyata.
 Setelah sejarah singkat dan definisi penentuan nasib sendiri, sekarang saatnya untuk menjawab pertanyaan apakah penentuan nasib sendiri bagi Papua adalah resolusi alternatif yang memuaskan. Esai ini akan berpendapat bahwa penentuan nasib sendiri bagi Papua harus dipertimbangkan.

 Penentuan Nasib Sendiri dalam Hukum Internasional
 Beberapa orang berpendapat bahwa penentuan nasib sendiri bagi Papua adalah tidak sah menurut prinsip-prinsip internasional PBB. Alasan mengapa PBB mengabaikan hak masyarakat untuk mengatur diri mereka sendiri dan memisahkan diri dari negara mereka saat ini adalah untuk menjaga perdamaian internasional.
 Untuk tujuan ini PBB hanya diakui negara sebagai aktor utama dalam urusan internasional. Setiap partai di negara-negara yang ada yang mencoba untuk memisahkan akan menghadapi kendala. Dalam hal ini, beberapa orang percaya bahwa tidak ada kesempatan bagi orang Papua untuk memerintah diri mereka sendiri. Contoh Basque di Spanyol dan Quebec di Kanada menunjukkan skala hambatan.
 Namun, sejak Uni Soviet runtuh pada tahun 1991, persepsi baru dalam hukum internasional integritas wilayah negara muncul. Hal ini menyebabkan pengakuan penentuan nasib sendiri berdasarkan hak asasi manusia dan minoritas (Freeman 1998).
 Sebagai negara  Castellino dan Gilbert, hari ini permintaan untuk persepsi baru dari hak untuk menentukan nasib sendiri, yang akan kembali masyarakat pribumi terpinggirkan ‘, merupakan prioritas tinggi. Pandangan konvensional penentuan nasib sendiri adalah bahwa ia harus reformasi melalui transformasi dalam upaya untuk mengakomodasi hak-hak penduduk asli untuk memerintah diri mereka sendiri melalui pendekatan hak asasi manusia.
 Ini adalah upaya terakhir untuk mendapatkan status politik baru (Castellino & Gilbert di Pavkovic & Radan 2003). PBB pendekatan pada kasus Yugoslavia adalah turunan dari ini. Walaupun ada ambiguitas dalam konvensi internasional tentang hak-hak politik rakyat, beberapa provinsi di Yugoslavia diakui sebagai negara merdeka dan mereka segera diatur sendiri. Jika orang Papua belajar dari pengalaman ini, ada celah dalam hukum internasional, yang dapat dimanfaatkan.

 Otonomi Khusus vs Secession
 Dalam upaya untuk menangani gerakan kemerdekaan, pemerintah Indonesia mengalokasikan status otonomi khusus untuk Papua pada tahun 2001. Nasionalis Indonesia membenarkan bahwa setiap masalah dalam semangat Papua termasuk penentuan nasib sendiri dapat diakomodasi dalam batas-batas nasional Indonesia melalui otonomi khusus.
 Untuk membuktikan pembenaran mereka, Jakarta memberikan posisi politik penting untuk orang Papua dengan harapan besar ini akan mengurangi gerakan kemerdekaan di Papua (Singh 2005).
Namun, penentuan nasib sendiri adalah pengakuan kemerdekaan dan sangat berbeda dari otonomi. Meskipun otonomi khusus hibah kebebasan, itu terbatas. Ini berarti bahwa Papua akan tetap dikendalikan oleh pemerintah pusat Indonesia dan ini kontradiktif dengan prinsip penentuan nasib sendiri, yang menawarkan hak mutlak bagi masyarakat untuk menentukan nasibnya sendiri di wilayah mereka.
 Isu-isu politik terbaru di Papua menunjukkan bahwa otonomi khusus telah gagal. Papua terpinggirkan di tanah mereka sendiri. Salah satu penyebabnya adalah ketidakseimbangan tumbuh antara jumlah “transmigran” dan pribumi (Singh). Non-Papua mendominasi hampir semua sektor publik seperti pasar, perusahaan menengah dan transportasi (Levi 2010).

 “The Act of Free Choice” tahun 1969
 Klaim militer Indonesia bahwa integritas Papua dalam kerangka Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah legal dan final. Oleh karena itu, pemerintah Indonesia tidak memungkinkan negosiasi apapun untuk transformasi status politik Papua menurut Menteri Koordinator Politik di Indonesia, Pertahanan dan Keamanan, Widodo AS (Hidayat 2006). Pernyataan ini berasal dari “tindakan pilihan bebas pada tahun 1969″, yang memutuskan untuk mengintegrasikan Papua dengan anggota Indonesia dan PBB diterima (Suter 2001).
Di sisi lain, penting untuk dicatat bahwa integrasi Papua ke Indonesia merupakan proses yang kontroversial. Ada pelanggaran hukum, yang dilakukan oleh PBB di bawah tekanan dari Amerika Serikat.
Dalam konteks penyebaran komunisme di Asia Tenggara Amerika Serikat menekan Belanda dalam Perjanjian New York. Akhirnya, Belanda ditransfer Papua Barat ke Indonesia, setelah lima tahun oleh Otoritas pengawasan Nation Temporary Executive Serikat (Rutherford 2009).
 Indonesia memutuskan untuk mengadakan referendum yang disebut “Penentuan Pendapat Rakyat”, secara harfiah, penentuan pendapat orang bertindak umumnya, yang diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris sebagai “tindakan dari pilihan bebas”. Tindakan ini tidak dipegang oleh referendum benar, seperti tuntutan mayoritas penduduk Papua, atau bahkan oleh “Berbisik”. Ini tidak digunakan secara langsung oleh Belanda di daerah pedesaan, di mana tingkat buta huruf sangat tinggi, tetapi dengan musyawarah, diskusi yang mengarah ke konsensus, sebuah sistem yang didasarkan pada tradisi Jawa.
Sesaat sebelum terlibat dalam referendum penipuan, Brigadir Jenderal Ali Murtopo, perwakilan dari Presiden Soeharto, kata orang-orang Papua bahwa mereka yang menginginkan kebebasan harus pergi untuk menemukan sebuah pulau di Samudra Pasifik karena “Irian” (Papua Barat) adalah bagian dari Indonesia dan suara yang hanya formalitas (Thompson 2004). Ini adalah semacam teror dan intimidasi Indonesia.
 Sementara itu, sepupu Papua Barat, rakyat Papua Nugini, didorong oleh Australia untuk membangun sistem parlementer dan pengambilan keputusan yang demokratis. Di sisi lain, Indonesia mengatakan pada dunia bahwa Papua Barat terlalu “primitif” untuk menentukan nasib mereka.
Bahkan, itu tidak logis untuk memanggil orang-orang Papua “primitif” karena dua tahun kemudian orang-orang Papua dianggap cukup maju untuk berpartisipasi dalam pemilu di Indonesia pada tahun 1971. (Webster 2002).
 Selain itu, Suter mengklaim bahwa tindakan pilihan bebas “tidak lebih dari sebuah” tindakan pilihan “. Dengan demikian dasar hukum integrasi Papua ke dalam Indonesia dapat secara legal ditantang.
Untuk itu Pertanyaan pada  pikiran kita, pada saat itu 2.000.000 (2juta) orang Papua hanya pemimpin kepala suku mewakili orang papua dengan jumlah  800.000 penduduk asli Papua dan tidak ada perempuan. Tindakan pilihan bebas (pepera) ini terjadi pada saat teror militer Indonesia. Untuk alasan itu, Komisi Internasional Ahli Hukum membuat berusaha di tinjau ulang dari “tindakan pilihan bebas” 1969 (Suter).
Ini sejarah yang kontroversial memiliki kecenderungan untuk dibahas oleh lembaga internasional seperti Institut Internasional untuk Penentuan Nasib Sendiri (IISD). Keterlibatan internasional memainkan peran kunci, yang dapat menyebabkan tindakan nyata dari pilihan bebas. Pelaksanaan hak-hak penentuan nasib sendiri diperlukan karena orang Papua hidup di masa sekarang dan waktu mereka sekarang  tidak menuntungkan masa depan mereka (Rutherford).

 Hak Adat Rakyat (Sosial, Politik, Ekonomi dan Budaya)
Hak-hak masyarakat adat adalah hak asasi manusia. Masyarakat adat dan Pemerintah yang mendominasi mereka perlu bekerja sama untuk mencapai persamaan hak, kesempatan dan perlakuan yang sama. Ini adalah tanggung jawab pemerintah, yang mengelola negara untuk mengambil prosedur dan alamat semua hak warga negara yang sipil, di bidang politik dan ekonomi baik pribumi dan imigran (Peang-Meth 2002).
 Tidak ada keraguan bahwa ada persepsi umum yang dibangun dalam pikiran para aktivis politik yang ingin memisahkan Papua dari Indonesia, pertanyaan tentang ilegalitas konstitusional, ketidakadilan politik, eksploitasi ekonomi, degradasi lingkungan, ketidakadilan sosial, penindasan budaya, perlakuan militer dan masif pelanggaran hak asasi manusia menjadi pemicu (Singh).
Papua memiliki kompleks yang dihadapi masalah sosial, politik, ekonomi dan budaya sejak alih oleh Indonesia. Dalam aspek sosial-ekonomi misalnya, Freeport, korporasi multi-nasional Amerika Serikat telah beroperasi tambang emas terbesar di dunia di Papua.
Freeport menghasilkan hampir $ 1500000000 pendapatan tahunan. Hal ini juga telah diukur cadangan emas lebih dari 3.046.000 ton, 31 juta ton tembaga, dan 10 juta ton perak.
 Namun, ini tidak berpengaruh banyak pada standar hidup Papua. Data menunjukkan bahwa 60% dari populasi Papua tidak memiliki akses ke pendidikan, 35,5% tidak memiliki akses ke fasilitas kesehatan, dan lebih dari 70% hidup tanpa air bersih (Launa 2006).

 Kesimpulan
Selama 48 tahun Indonesia gagal menggunakan perspektif anthropologic untuk mempertahankan Papua dan menemukan cara untuk membuat orang hidup dalam kemakmuran dan untuk memenuhi kebutuhan dasar mereka seperti ekonomi, pendidikan dan kesehatan tanpa korupsi dalam pelaksanaan kebijakan-kebijakan sosial dan program.
 Tapi Papua Barat harus diperbolehkan untuk menentukan diri dan menjadi negara terpisah dari Negara Kesatuan Indonesia, seperti Indonesia lepas dari Belanda pada tahun 1945 sebagaimana ditetapkan dalam hukum internasional.
Dalam akhir analisis, konflik di Provinsi Papua Indonesia telah menghindari resolusi rasional oleh kedua nabi Melanesia dan diktator militer Asia dan politisi meskipun musyawarah selama 40 tahun ditambah. Sekarang fokus perhatian internasional yang bertujuan menyebabkan perbaikan sejarah dari masalah dan karenanya mengulur-ulur ‘ gerak lambat genosida’. Ini semua bermuara pada tiga pertanyaan yang mohon jawaban.
Pertanyaan adalah:
 (1)  Apa yang  membuat Indonesia tidak berlakukan pepera 1969 tidak sesuai dengan Perjanjian New York?
 (2)  Dalam Hukum Internasional  pilihan Hak menentukan nasib sendiri  tersedia untuk  kesempatan bagi rakyat Papua Barat untuk menggunakan hak mereka untuk Menentukan nasib diri – sendiri, dan
 (3)  Setelah berdiri sendiri melalui hokum internasional akankah akankah orang Papua Barat ingin menjadi bagian dari Papua Nugini? Atau?
Lembaga Ketahanan Nasional (Lemhanas) usulan Indonesia untuk fokus pada penggunaan antropologi untuk lebih memahami aspirasi Papua dalam rangka membantu pemerintah menjaga stabilitas di daerah yang tidak stabil harus dilihat dalam konteks ini.
Pada akhirnya, meskipun konsekuensi dari tekanan dari luar, diragukan bahwa Indonesia akan menyerahkan Papua tanpa pertempuran. Dengan demikian, penentuan nasib sendiri bagi Papua terdengar seperti sebuah kastil di udara selama ada dalam Negara kesatuan republikl Indonesia.
Namun, ada beberapa poin kunci, yang dapat bertindak sebagai bom waktu yang potensial. Selain itu, konvensi internasional hak asasi manusia memungkinkan kelompok untuk menentukan nasib mereka sendiri untuk memerintah diri mereka sendiri.
Akhirnya, kegagalan otonomi khusus, ketidakabsahan dari tindakan tahun 1969 tentang pilihan bebas, dan ketidaktahuan hak-hak dasar adat akan merintis jalan untuk intervensi internasional dan mendukung gerakan pemisahan diri.
Untuk alasan ini, saya percaya bahwa penentuan nasib sendiri mungkin resolusi terakhir bagi orang Papua.
  
Tentang Penulis,
Turius Wenda, 
Contac person : +6281388392936
Staf Penelitian dan Pengembangan (Litbag) Sinode Badan Pelayan Pusat -  Persekutuan Gereja – Gereja Baptis Papua (PGBP), Ketua Forum Gerakan Pemuda Baptis Papua (BPP-FGPBP).
Share this article :

0 Komentar Anda:

Post a Comment

Your Comment Here

Recent Posts

Twitt VBPapua

 
Support : Creating Website | Johny Template | Mas Template
Copyright © 2011. SBP-News @VBaptistPapua - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger